31.1.15

Mereka yang Mengerti

Assalamu'alaikum.. :)

Hanya ingin menceritakan satu asumsi, ah bukan, mungkin hipotesis yang kebenarannya hanya terbukti pada sebagian orang saja.  Entahlah. Ya.. cerita tentang mereka yang mengerti.

Bukan mengerti dalam artian yang terlalu berat.  Cukup dalam artian sempitnya, mengerti, tau, yaa.. ngertilah haha.  Hipotesis nya adalah, yang bisa ngerti anak Smansa Bogor hanya anak Smansa Bogor juga. Itu..  Aku bilan ini karena, saat pulang dan bertemu mereka, rasanya.. aku utuh haha apasih.  Bisa ketawa bebas, lawakan-lawakan khas anak smansa yang kriuk kriuk garing ga jelas tapi ya itu yang bikin lucu.  Pembicaraan soal organisasi dan kepanitiaan yang nyambung satu sama lain.  Jelas, karena evident base nya itu kami sama-sama pernah mengalami masa "pelatihan organisasi" yang sama.  Sejenis. #cumadismansa #galurmurniaja-ah hehe :)

Banyak yang bertanya, gimana ospek nya? masih aktif organisasi nggak? dan beberapa pertanyaan lainnya..

Jawabannya..

Ospek? Kalo udah ngerasain MOPDB nya Smansa, ospek kemaren ga berasa apa apa hehe.. Kalo udah ngerasain regen nya Smansa, tugas ospek itu kaya tugas sekolah biasa.  Maaf ya kalo kelihatannya saya gimana gitu ngomong kaya gini, tapi yang saya rasain ya itu.. Mungkin beda sama temen-temen yang ada di fakultas lain kaya Teknik.  Tapi bener deh.. MOPDB sama Regenerasi organisasi nya Smansa sesuatu banget :')

Aktif organisasi? Insyaa Allah, niatnya sih masiih tetep ingin bermanfaat di berbagai tempat.  Tapi mungkin butuh adaptasi yang agak lama, karena masih ada sisi Id saya yang menolak menerima perubahan prinsip mengelola organisasi.  Dari awal saya sering bilang ke temen kampus, beberapa yang deket sama saya, semua yang ada disini berbeda.  Rasanya beda, feel nya nggak sama, pengaturannya juga..

Tapi kalo disuruh menjelaskan, saya tidak bisa menjelaskan perbedaan itu.  Awalnya saya berpikir itu subjektivitas saya aja, ternyata tidak.

Saat ketemuan sama Alya, H-1 pulang ke Bogor, kami sharing banyak hal, termasuk gelisahnya saya ikut organisasi kampus.  Ternyata Alya juga merasakan hal yang sama.. Waktu saya cerita soal acara makrab angkatan psikologi 2014 pertama kali, jawaban Alya gini..

"Ya bayangin aja za, jangankan disini, anak Smansa sama Smanti aja belum tentu bisa nyambung.  Kita di Smansa bikin acara nyari uang sendiri, danus sendiri, nyari sponsor sendiri kemana-mana, ngundang guest star sendiri, pesen tenda sendiri, semuanya kita sendiri yang ngurus.  Sekolah paling ngasih perizinan, dana juga ga nyampe setengahnya, apalagi pas Smansa Day.  Uang sepuuh juta tuh kan anak OSIS yang nyari sendiri.. Gaada tuh anak danus minta tolong seksi lain buat ikut ngedanu.. Kalo minta bantuin nitip jualan mah sering.  Tapi kan tetep dikoordinir sama anak danu.."

Jadi? Wajarkah saya merasakan perbedaan?

Wajarlah. Beda lingkungan, beda culture.  Ini kenapa saya bilang anak smansa hanya bisa dimengerti anak smansa..

Cerita lain, lagi makan berdua sama Mae pas Jejak Pertama, acara roadshow kampus-kampus buat angkatan Jangkar Bahtera di Smansa, saat aku cerita tentang musyawarah akbar yang pernah aku ikutin di kampus, jawaban Mae,

"Ya ampun za, Mae aja dengernya udah pusing haha, anza semangat ya!"

Pas cerita sama Fia, jawabannya,

"Ih sa, ribet banget sih..  Kenapa ga dibikin simpel aja, begini atau begini.."

Jadi? Ya, kenapa kemarin saya ngebet pengen pulang ke Bogor? Karena itu, butuh orang yang mengerti.  Bahkan berbicara tentang DK pun frame, emm.. mindset kami sama.  Sejenis.  dan itu beda dengan yang disini.

Saat ketemu Angga, Alco, sama siapa teh satu lagi ya kemaren, ngelawak ketawa-ketawa, pikiran-pikiran absurd kami nyambung juga, bahkan Alco sampe bilang,

"Yaampun za, gue kira lu makin normal pas balik, ternyata sama aja, gapunya temen buat kaya gini ya za? hahahaha"

Terus, saat habis OASE, pulang se mobil sama Salsa, Dinda, Dewi, Teh DA, Teh Diar, A Monox sama A mumu, ngelawak garing ala TheComment aja bisa bikin perjalanan dari Hotel Mars ke Smansa tuh ngakak ga berenti-berenti.  Saya kaya ada pelampiasan buat beberapa karakter yang gabisa saya keluarkan di Jogja.  Tau ga? A monox aja sampe bilang,

"Ih si anza, di Jogja gaada yang kaya gini ya? hahaha Iya in aja si anza mah, kasian dia, pelampiasan hahaha.."

****
Dan, semangat kuliahnya buat mereka :)

Iik Wahyu Anggara (Angga), saya, Mu'minah Mustaqimah (Mae)

Aiman, saya, Alco (belakang), Dewi, Mae, err maaf lupa ._. , Aji

Aldel, Mae, saya, Sabila, Meyta, Mutia

saya, Mae, Amri, Adit (capt), Jodi (capt)

Endah, Aldel, saya, Mae

with Fia
Sampai sini, bisakah hipotesis saya dinyatakan terbukti benar? Anak Smansa hanya bisa dimengerti sama anak Smansa.  Semoga ga bener juga sih ya, jangan sampai asumsi ini jadi mental block buat kita, lulusan Smansa tetep harus bisa berbaur sama semua orang, no racism, hehehe :)

salam,
anisanza

1 komentar:

  1. eh, itu.. itu foto2nya waktu di smansa? mirip banget sama bangunan di sma kompleks. itu bangunan lama juga kah? hehe.. maaf OOT.

    tapi semuanya emang bener lo, aku juga lumayan lama beradaptasi di kampusku. karna di kampus kan kita ketemu anak dari sabang sampai merauke, bicara aja susah nyambungnya, apalagi cari yang satu topik pasti susah bgt. aku juga di DK, setelah lamaa... akhirnya bisa nyaman juga. setidaknya sama DK itu satu visi. hehe. selamat beradaptasiiii.. karna ini masih miniatur aja {}

    BalasHapus