15.5.14

Dewan Kekeluargaan Mesjid Ar-Rahmah

Assalamu’alaikum :)

Kali ini postingan curcol lagi kayanya hehe... Tadi habis ada yang ke rumah, main, masak bareng mama, makan makaroni berempt, nonton Running Man bertiga, daan... curhat.  Curhatannya disimpen dulu deh, saya mau cerita sesuatu dulu.  Tentang keluarga ke-sekian di Smansa.  Gara-gara curhatannya saya jadi keinget pas saya ada di posisi dia dan teman-temannya.  Jadi kangen... :’)

Dewan Kekeluargaan Masjid Ar-Rahmah SMAN 1 Kota Bogor.

Saya inget dulu sebenernya saya gamau menyatu dengan ‘komunitas’ itu.  Karena suatu trauma yang saya rasakan saat SMP dulu.  Kelas 10, temen-temen saya banyak yang masuk DKM.  Saya masih jadi orang yang emm... apa teh bahasa kerennya, lupa .__.  Pokonya saya bodo amat sama mereka yang masuk DKM.  Banyak yang ngajakin, temen sebaya maupun kakak kelas. Tapi saya tetep nolak.  Alasannya satu, karena trauma.  Saya takut bikin nama DKM jelek lagi kaya waktu SMP dulu karena sifat saya yang suka temenan sama cowo.  Kalo waktu SMP kasusnya lebih parah sih...

Waktu berlalu, sedikit demi sedikit saya melihat perubaha diantara temen-temen akhwat yang saya kenal.  Kaya Dinda sama Endah yang kerudungnya tiba-tiba tebel banget dan memanjang, panjaaang banget dah, sampe saya—yang waktu itu masih pake kerudung tipis dan agak pendek—kaget.  Saya membatin, “Wah... segitunya ya efek DKM...”


Tapi tanpa saya sadari, saat itu ternyata temen-temen saya rata-rata anak DKM semua.  Paling deket ya siapa lagi sih kalo bukan Salsa :3  Udah mah sekelas, sebelahan, temen balik bareng pula wkwkwk...  Salsa sering cerita tentang DKM.  Teh Zahra, waktu itu dia asmen kelas saya, juga sering cerita-cerita sama saya.  Saya masih ga sadar kalo saya deketnya emang sama anak DKM.

Sampai suatu hari, saya lagi cerita-cerita sama salsa tentang departemen di DKM dan divisi di KIR—soalnya saya anak KIR.

Dulu sih dibilangnya gini, “Kalo jadi anak KIR pasti anak DKM juga.” Atau kadang orang suka ketuker, kan yang DKM itu Salsa, yang KIR itu saya.  Tapi sering orang pas ketemu Salsa bilangnya, “Salsa ga ikut kumpul KIR?” dan kalo ketemu saya pasti suka nanya, “Kamu anak DKM kan?”

Voilaaa..

Saya sama Salsa suka ketawa sendiri hahaha...  Alhasil kalo ditanya kaya gitu saya sama salsa sepakat jawabnya, “Iya, aku anak DKM tapi Departemen Khusus.”  Atau “Iya, aku anak KIR tapi divisi utama” yaa kurang lebih gitu, saya agak lupa.

Tapi dari situ, saya jadi kenal DKM.  Ternyata DKM di Smansa itu beda sama di Spensa walaupun tetanggaan :3

Ternyata di DKM ada yang namanya PODSS (Pelatihan *apa Pekan ya? Suka ketuker* Orientasi Dakwah Sekolah Susulan), itu kaya regen susulan buat anak nonDKM yang mau masuk DKM.  Saya sempet denger tentang golden ticket, dan saya (katanya) ditawari golden ticket.  Maksudnya masuk DKM tanpa regen gitu...  Tapi saya tolak kan wkwkwk *parah emang*  Sampai suatu hari...

*ceritanya lagi mentoring kelas hari Jum’at, trus ada pengumuman*

“Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh, kepada angkatan Rantai Emas dan Meriam Baja yang berminat mengikuti PODSS diharapkan kumpul di *nyebutin nama kelas*” (kalo gasalah pengumumannya gitu, yang ngumumin A Eki.)

Tiba-tiba aku gemeteran, rasanya hati galau berat, pengen nangis, bingung.  Masuk DKM ga ya...  Kaya orang hopeless gitu.  Sampe curhat ke Teh Zahra, ke Salsa. Nyampe rumah pun galau.  Masih belum bisa nentuin masuk DKM atau engga.  Akhirnya....

Saya lupa pas saya mengajukan diri untuk ikut PODSS itu kaya gimana.  Saya ingetnya saya bilang ke Salsa jangan kasih tau siapapun dulu, karena masih rahasia.  Sampai akhirnya di mushola kan masih banyak orang, eh.. salsa memberitakan itu ke hampir semua orang (termasuk teh Zahra, teh Iin, dan siapa lagi banyak deh pokonya) kalo saya mau masuk DKM.  Kalian tau apa reaksi mereka semua?

Mereka langsung meluk saya sambil bilang, “Alhamdulillah, selamat za, akhirnya...”

Jujur, saat itu saya terharu, merasa... diterima dengan tangan lebar...  Ya gimana sih rasanya, campur aduk gitu deh..  Dari situ, saya bener-bener mulai sayang banget sama yang namanya DKM Ar-Rahmah :’)

Acara pertama yang saya ikutin itu MEKAH, sebagai seksi penggandaan.  Walaupun rada gabut gara-gara gaada kerjaan, tapi saya tetep seneng.  Karena saya masih bisa bantu seksi yang lain.  Mereka pun (MB) ga kerja sendiri juga, saya ngerasain yang namanya nyebar surat ke sekolah-sekolah, jadi MC PUTIK bareng salsa, pokonya banyak deh kegembiraan yang saya dapet di MEKAH pertama saya.  Berbagai kepanitiaan pun saya rasakan.  Emang sih saya gapernah ikut yang namanya PODS secara real selama 2 tahun.  Karena pas kelas 10 saya kan emang belum masuk DKM, masuk DKMnya pas semester 2, trus kelas 11 saya udah pusing sama regen MPK dan KIR, sampe-sampe tugas regen DKM bolong-bolong dan minta tolong Fia ngebantuin ngerjain beberapa essaynya.  But, still.... saya ga kehilangan kehangatan dari mereka :’)

Di DKM itu, yang paling berkesan biasanya adalah pas smansa day, pas MEKAH.  Di tahun kedua dan terakhir jadi panitia MEKAH, alhamdulillah saya dapet amanah lebih berat, yaitu sebagai sekretaris MEKAH.  Ketuanya Toto .__.  Agak awkward juga sih jadi partnernya Toto wkwkwk, tapi dia mah nurut.  Pas saya lagi ribet ngurus proposal, saya minta temenin Toto tiap mau minta tanda tangan ke pembina, ke Pa Bas, bahkan ke Kepsek pun Toto ma hayo aja.  Saya lagi kesel, marah-marahnya ke Toto, nangisnya ke Meyta atau Fia, minta tolong ngeprint proposal ke Nisa Au, pokonya asik deh wkwkwk.  Yang jelas Toto paling sering kena kalo saya lagi bete.  Tapi dia mah woles-woles aja, jadinya ujung-ujungnya ketawa lagi wkwkwk...

Ada bagian sebelnya juga.  Ketika diminta Mae buat bikin surat dadakan pas malem-malem, besoknya harus langsung jadi.  Trus bagian dimana tandatangan saya dipalsuin sama Mae tanpa ijin, dan bagian dimana kalo rabes yang dateng dikitan.  Tapi yaudah, trus kenapa?  Saya seneng-seneng aja, karena Maenya juga baik sih hehehe, mau marah juga ya... toh itu demi kelancaran acara.  Sempet saya tegur sih karena malsuin ttd tanpa bilang :3 *maaf ya mae hehehe ^^*

Trus Agung yang lamaaaaaa bgt nyelesein tugas persuratan.  Sebel aja gitu suratnya ga disebar-sebar, trus dianya santai-santai aja.  Trus seksi sponsorship yang Dea riweuh sendiri, koornya—Iik—menghilang entah kemana.  Gitu deh...

Ada bagian lucunya.  Pas Meyta cerita kalo Fia sama Mae sama siapa lagi teh lupa, lagi ribut tentang rundown atau apa ya lupa pas syuro seksi acara, dan Hanif cuma diem, ngangguk-ngangguk dan menenangkan mereka yang berantem.  Di sisi lain, Meyta pusing sendiri sama mereka yang berantem.  Pokonya dengerin ceritanya Meyta lucu deh :3

Pas hari H Mekah, hari senin, kita lagi upacara, tau-tau peserta lomba udah pada dateng.  Riweuhlah semuanya.  Sebelnya adalah ketika saya gatau apa-apa soal lembar registrasi ulang yang ternyata harusnya dibikin sama sekre, tapi ternyata malah Mae yang bikin.  Semuanya nanyain ke saya.  Lah kan saya bingung, orang gadisuruh bikin apa apa padahal udah sering nanya butuh apa lagi.  Ternyata Mae yang bikin dan Mae juga baru inget semalem, jadi daripada ribet katanya yaudah akhirnya Mae aja yang bikin.  Ya hari perlombaan emang riweuh bangetlah...

Tapi, yang gapernah terlupakan adalah ketika lagi tabligh akbar, hujan turun dengan derasnya.  Katanya sih baru kali ini pas Mekah turun hujan gede kaya gitu.  Saat itu, semua panitia yang ada langsung gerak.  Pada ngambil kursi, ngambil spanduk buat ngelindungin peserta dari hujan.  Semua basah-basahan, hujan-hujanan.  Semua.  Hampir semua.  Alhamdulillah acara masih bisa berlangsung.  Subhanallah...

Mungkin ada beberapa yang merasa gabut, ga kerja, atau diem aja.  Tapi buat saya, selama saya menjabat di DKM sebagai anggota departemen rumah tangga dengan kadenya adalah M. Fadhlurrahman, saya seneng banget.  Apalagi Mekah terakhir saya sangat berkesan banget *ini ga efektif sih*.  Dengan keterbatasan jumlah panitia yang ada, kami bisa kompak.  Meski kadang ada misscom, kami tetep satu sebagai Ar-Rahmah.

****

Saat itu saya akhirnya benar-benar menyadari bahwa adaya kita di DKM bukan untuk menerima, tapi memberi.  Masuk DKM bukan untuk mendapatkan pelajaran agama yang lebih dalam, menjadi lebih sholeh/sholehah, atau mendapatkan apapun.  Tapi di DKM, kita ada untuk memberi.  Memberi kehangatan, kedamaian, kebaikan, kebenaran, dan kasih sayang untuk Smansa.  Memberi segala yang kita punya untuk Smansa.  Memberi apapun, di jalan dakwah ini...

Jika ingin mendapatkan sesuatu, ikut mentoring aja.  Toh di smansa udah diberi fasilitas itu kan?  Di DKM harusnya kita menyalurkan apa yang kita dapatkan dari mentoring atau MP atau liqo ke warga smansa.  Menurut saya sih gitu...

DKM ga butuh Pendekar yang hanya mau mendapatkan.  Tapi DKM butuh Pendekar yang siap memberi.  Percuma pengurus DKM banyak, tapi hanya mau mendapatkan tanpa mau memberi.  Percuma pengurus DKM banyak tapi ga kompak.  Percuma pengurus DKM banyak tapi hanya bisa saling menghilangkan. Percuma pengurus DKM banyak tapi tidak memiliki tujuan yang sama.

Buat saya, DKM ga butuh kuantitas, tapi butuh kualitas.  Banyak tanpa kualitas itu sama aja bohong.  Lebih baik sedikit tapi berkualitas daripada banyak tapi ‘kopong’.  Memang harapannya adalah pengurus DKM banyak dan berkualitas,  itu jaaauuh lebih baik.

Itu cerita saya tentang DKM yang saya alami sendiri dan pendapat saya sendiri.  Saya tau mungkin banyak orang yang memiliki pemikiran dan pendapat yang berbeda dari saya.  Tapi karena DKM, saya punya tujuan baru.  Saya ingin memberikan semua yang saya dapatkan, secara tidak langsung di DKM, dan secara langsung di kelompok liqo, kepada seluruh orang di Indonesia, ga hanya di Bogor. 

Semua karena DKM Ar-Rahmah...

****

Balik lagi ke curhatan sahabat saya.  Saya sedih pas denger dia cerita kalo Mekah taun ini bukan jadi hal yang membanggakan dan mengesankan buatnya.  Tapi malah jadi hal yang mengecewakan dan menyedihkan baginya.  Saya sedih ketika dia bilang, “Harusnya di Mekah, aku bisa seneng, seneng untuk dakwah, seneng untuk semuanya.  Tapi mereka malah bikin bete.  Bikin kesel.  Kenapa sih? Jadi males.”

Dia bilang ga cuma dia, tapi beberapa orang temennya.  Apa yang salah?  Kebanyakan misscom?  Panitia ga sabaran? Atau single fighter? Atau terlalu mengandalkan dan bergantung pada satu orang?

Itu baru cerita akhir dari satu orang dan secara galangsung saya tau cerita satu orang lainnya.  Saya gatau sihh... Tapi yang saya liat, yang kerja itu itu mulu.  Bosen.  Emang yang lain kemana?  Segitu banyaknya pengurus, pada kemana hey?  Saya sedih...  Apa cuma satu dua orang aja yang merasa gitu? Atau semuanya?  Habisnya... cerita yang saya denger dari beberapa orang rata-rata sama.  Penyesalan dan kekesalan.  Hanya itu.

Ada seorang temen saya yang nanya, “Za, mereka butuh kita ga sih?  Kok kayanya gaada yang minta bantuan gitu.  Bukannya apa, tapi... mereka kenapa jalan sendiri gitu?”

Ada juga yang bilang, “Ah za, mereka gapernah minta contoh juknis atau juklak ke aku.”

Ada juga yang bilang, “Mereka main-main bukan? Ini MEKAH, acara DKM paling gede, kok gitu sih? Parah...”

Ada juga seorang guru yang bilang, “Tau tuh, adik-adikmu ga serius kali ngurusinnya.  Kurang persiapan.  Ga siap mereka sama smansa day tahun ini.  Masa ada yang ngundang bapak buat rapat jam 1, tapi minta ttd buat surat undangan jam 11?” *konteksnya semua ekskul*

Ada juga yang bilang, “Mereka tiap ditanyain butuh apa bilangnya gabutuh apa-apa.  Di suruh cerita, gaada yang mau cerita. Ya kita gatau apa-apa dong, mau bantuin juga bingung bantu apa.”

Ada juga yang bilang, “Itu si A sama si B aja sampe marah marah ke *nyebut nama organisasi*.  Habis katanya kacau parah.  Smansa Day taun ini kaya gaada persiapan sama sekali.”

Semua ekskul yang saya ikutin dulu, selalu saya tanyain.  MPK, KIR, DKM.  Tapi... kenapa...?  Entahlah.  Saya gemes.  Gemes gabisa gerak lagi.  Gemes sebenernya kalian kenapa. 

Semoga semua kekesalan itu cuma saat ini aja ya.  Jangan sampe kalian terpecah.  Mungkin kalian butuh waktu bersama, yang bener-bener bersama.  Menyatukan tujuan, mengeratkan ukhuwah.  Jangan pake emosi, jangan pake kekesalan.  Semua harus sabar.  Harus mengerti.  Ketika yang satu panas, dinginkanlah *inget Suryana*.  Api jangan pake api lagi.  Karena kita gatau berapa banyak yang sakit hati karena kelakuan kita.

Afwan sebelumnya, terutama mungkin buat pengurus DKM sekarang.  Saya gapernah bisa ngungkapin kaya gini secara langsung.  Pengecut memang, tapi.. saya selalu memikirkan ekskul-ekskul saya tiap ke smansa.  Gimana MPK? Gimana KIR? Gimana DKM?..

Terutama untuk DKM, karena kali ini saya lagi ngebahas DKM :)

Saya hanya ingin adik-adik saya merasakan kehangatan dalam DKM, seperti yang saya dan teman-teman saya rasakan.  Kami, Pendekar Rantai Emas, banyak yang merindukan ada di posisi kalian.  Kami, Pendekar Rantai Emas, banyak yang ingin membantu kalian.  Kami, Pendekar Rantai Emas, banyak yang ingin kembali ke masa itu.  Terutama di kepengurusan terakhir kami bersama Pendekar Jangkar Bahtera.

Mungkin pendekar RE masih kurang dalam hal mendidik dan memberi kalian bekal.  Afwan...

Tapi, waktu memang terus berjalan, gaakan bisa diulang.  Berikan yang terbaik di akhir masa jabatan kalian.  Jangan sampai menyesal...

Semangat Pendekar! :)
Semoga Smansa bisa mendapatkan banyak hal baik dari kalian :)

salam,

anisanza

2 komentar:

  1. 1. saya masih belum merasakan apapun sejak 2 tahun yang lalu ikut di organisasi itu, entah kenapa
    2. percaya aja za, setiap angkatan punya cara unik mereka buat menjalankan sesuatu, sesuatu yang bikin kita yang ngeliatnya ngerasa amazing

    BalasHapus