30.3.14

:") selalu

"Masalah sekolah itu dipikirinnya di sekolah ajalah kak, di rumah buat istirahat.  Jangan pernah bawa masalah ke rumah.  Itu kaya gini nih, kakak ngangkat batu bata sebentar, rasanya berat kan? Terus kakak lepas batu batanya, jadi kerasa lebih ringan.  Sama kaya masalah.  Kalo kakak bawa masalah ke rumah itu sama kaya kakak ngangkat batu bata, dibawa kemana-mana bahkan dibawa terus sampe rumah.  Kan berat kak..
Kak, UN itu ada bukan untuk ditakutin kan? Kalo undangan juga itu kesempatan pertama, kalo ga dapet undangan mungkin bukan disitu jalannya, dan kakak bisa nyoba kesempatan yang lain. Kakak boleh nangis, tapi jangan sering-sering nangis ya.. senyum dong :)"
again..
by lafazza 

27.3.14

Is it important?

Assalamu’alaikum..
It’s been a very long time right? :)

Pengen nulis, tapi bingung sebenernya mau nulis apa, padahal banyak yang berseliweran di otak.  Hanya saja, semua pikiran itu sedang kalah dengan yang namanya Fisika, Kimia, Matematika, dan Biologi.. Yep, tinggal menghitung hari pake jari.

H-18

But, now I’m here.. bukan untuk ngomongin UN dulu tapi tentang satu kalimat yang pernah diomongin sama seorang teman yang dulu... cukup  sering cerita bareng pas semester 1, sekarang.. I dunno.  Yap, aku akan membahas tentang...

“Is friend really that important?”

Waktu itu, dia bilang gitu ke saya.  Saat saya, emmm.. sebut saja galau karena kehilangan teman-teman yang dulu sering kumpul bareng, cerita bareng, dan nongkrong bareng di mushola sekolah.  Saat itu saya bilang, itu penting.  Teman itu emang penting di saat kita membutuhkannya.  Sekalipun kita sedang tidak membutuhkannya, tapi tetap saja teman itu sangat penting.