23.12.13

Study Tour RE (hari 1)

Assalamu’alaikum bloggers! *ngebersihin sarang laba-laba*

Serius deh ini mah, kelas 12 kalo liburan bawaannya pengen males-malesan.  Kenapa? Soalnya gabakal bisa kaya gitu mulai tanggal 6 Januari 2014 nanti T,T

Yaah, akhirnya, memutuskan untuk kembali membersihan blog ini dari sarang laba-laba hahaha...  Btw, sekarang mau cerita tentang Study Tour Rantai Emas ah :3

Destination: Bogor-Bandung-Yogyakarta-Bogor

HARI 1, 12 Desember 2013

Yep, setelah persiapan sekian lama, akhirnya rencana study tour angkatan kelas 12 (Rantai Emas) pun tidak hanya jadi wacana belaka.  Finally, inilah harinya.  Hari dimana kami akan bersenang-senang (?) sebelum bagi rapot.  Tujuan pertama itu Institut Teknologi Bandung :)

Kumpul jam 03.00 (di rundown lama -__-), tapi alhasil saya jam segitu baru bangun hahaha, masak air, dan tahajjud, dan ngomong di hape alias nelpon sambil nunggu air mandinya panas.  Semalem udah packing, Cuma 5 menit apa 10 menit gitu ya, beres aja .__.

Abis subuh baru pake kerudung, ngaret ini mah -___-  Kan minta dianterin papa, tapi papanya mandi dulu, dan papa kalo mandi itu lama .__.  Oke fine.  Alhasil berangkat jam 5.05 WIB.  Nyampe Smansa udah sepi.  Saya lupa kalo disuruh kumpul di Etnobotani.  Jadinya saya jalan dulu dari smansa ke Etnobotani.  Tapi musibah terjadi....


Saya keseleo pas turun dari trotoar di depan Pustaka Kantor Batu.  Gaada yang nolongin T,T.  Tapi pertolongan Allah selalu datang kan? ^^ Alhamdulillah, disaat saya gabisa jalan sejenak, ada seorang ibu (beliau bilang kalo beliau itu ibunya Sekar XII IPA 1) nolongin saya.  Tas saya dibawain sampe etnobotani dan yaaa saya memaksakan diri untuk jalan.  Nyampe di bis, saya udah ditunggu sama Alya (maaf ya lama..).  Trus yaudah saya duduk sambil menahan sakit.  Gamau lapor guru dulu.  Ceritanya waktu itu saya sotau gitu.  Kan saya belum pernah ngalamin namanya engkel (keseleo di pergelangan kaki).  Jadi sosoan selow aja gitu, paling ntar juga sembuh.

Ohiya, saya ditempatkan di bis 6 dengan perwakilan gurunya Bu Erna sama Bu Yetty, dan Tour Leadernya Kak Imam :)

diambil secara diam diam sesaat sebelum berpisah *apasih*

Tak disangka, saya merasa sepatu saya menyempit sedikit demi sedikit.  Ah, paling kena AC jadinya sepatunya mengkerut (ya, itu sepatu crocs, kan karet gitu..)  Yaudah, saya masih selow aja walaupun dipake jalan kakinya sakit T,T

Sampai di ITB Jatinangor, saya masih bisa jalan.  Tapi ya itu tadi, berasa sepatu makin kecil.  Saat itu saya masih ga sadar kalo ternyata kaki saya yang membengkak .__.  Nah, ini suasana di Gedung Kuliah Umum (GKU) ITB Jatinangor.



Karena saya dititipin dan inget sama seseorang yang pengen ke ITB, jadilah saya mencatat satu-dua informasi tentang penerimaan di ITB.  Sepertinya tahunnya si orang yang nitip info ini akan berbeda sistemnya, but, no problem lah, buat gambaran dia ke depannya :)

Setelah dari ITB, kami ke Universitas Padjadjaran (Unpad).  Nah, kalo di ITB kami disambut secara umum, kalo di Unpad kami disambutnya per-fakultas.  Jadinya, bis yang kami gunakan dibagi menjadi beberapa minat fakultas di Unpad.  Salah satunya adalah Ilmu Budaya yang ditempatin di bis 6, bisa saya sendiri, dan saya pilih itu, karena yang lainnya gaada yang cocok.  Bis yang membludak tak lain tak bukan adalah bis fakultas kedokteran.  Ah, saya mah udah say no banget sama kedokteran hahahaha.. :P

Di FIB ternyata cuma dibahas tentang penerimaan secara umum.  Ekspektasi saya bakal dijelasin tentang FIB lebih jauh dan lain-lain, ternyata tidak.  Hmm.. sedikit kecewa.  Tapi dapet makanan sih :3  Sayangnya saya ga mood makan kalo lagi sakit.  Kakinya tuh rasanya kaya ditinding beban 20 kg *lebay*  Tapi beneran berat dan sakit T,T



Beres dari FIB, saya ngerasa ga kuat jalan.  Tapi memaksakan, karena kalo ga jalan ya gabisa masuk bis.  Di bis saya selalu lepas sepatu.  Gakuat.  Saya mau tidur, gabisa tidur.  Akhirnya hanya bisa memejamkan mata sambil menahan sakit yang super duper amat sangat sakit.  Kalo kata lagu, mending sakit hati dari pada sakit gigi.  Da kalo saya mah mending sehat :P

Setelah beberapa jam, kami sampai di tasikmalaya, buat makan malem + sholat.  Bener deh itu, berdiri aja saya ga sanggup.  And nobody help me :(  Saya jalan ke mesjid sendiri.  Ketemu kakak TL yang lain (ciri-cirinya tinggi, rambutnya agak aneh, cowo) dan ini percakapan kami:

KTL: Kamu yang tadi jatoh itu ya?
A: *tau darimana coba* Iya mas, keseleo.
KTL: Pasti sakit ya..
A: -_____- yaiya atuh mas, sakit banget ini. Diapain yah?
KTL: Aduh, jangan dipaksain jalan, sakit nanti
A: Yaatuh kalo ga dipaksa jalan gabisa sholat mas.. *ni orang bantuin kek, pegangin kek apa gitu -__-*
KTL: Iyasih, gimana yah, sakit ya?
A: *sakali -___-*

Akhirnya saya cuma diem aja, dan kakak Tour Leader ini hanya melihat dan berjalan di sebelah saya dengan wajah bingung.  Aduh, kak, bantuin aku napa -__-  Bete banget tuh disitu ahahaha..

Nyampe di mesjid, gakuat lagi untuk jalan.  Alhasil, saya duduk dan bertayamum.  Duduk aja susah ya Allah...  Sholat pun duduk.  Seriusan itu.  Bersyukurlah kalian yang bisa duduk dengan nyaman pas sholat.  Kalo udah kaki yang sakit, udah itu mah heuuu T,T

Alhamdulillah beres sholat ada Aldel, Ajeng, Mutia, Alya, dan ada siapa lagi teh, Khansa apa ya? Lupa .__. Maaf.. mereka ngebantuin aku jalan ke ruang makan.  Mau gamau akhirnya lapor guru.  Alya yang ngelapor ke Bu Yetty, trus dikasih salep apa teh namanya, depannya P, buat ngilangin rasa sakit gitu.  Yaudah kan, saya nyari meja buat makan, gabung sama Meyta dll.  Alya ngambilin makan malem buat saya.  Oh kalian :””)  Maaf merepotkan huhuhu...

Selesai dinner *ceilaaah*, aku dibantu lagi sama mereka buat jalan ke bis.  Saat mau keluar rumah makan, ketemu bu Mimi.  Firasat mulai gaenak tuh.  Kata Bu Mimi ke bis nya Pak Memen aja biar diurut.  Oh no!  Denger kata diurut, badan saya langsung panas dingin.  Ini kaki disentuh dikit aja sakit gimana diurut T,T saya ga tahan sakit kawan...

Saya tau Pak Memen ada di meja makan deket pintu keluar, berharap Bu Mimi ga liat.  But, oh my.... Bu Mimi liat dan langsung teriak, “Nah, ini Pak Memen, sini sini biar diliat Pak Memen dulu!”

Matilah......

Dan dimulailah ‘eksekusi’ pada kakiku ini..  Laailaahailallah.. Awalnya Pak Memen gamau mijit karena emang udah telat dan bakal sakit banget, tapi Pak Agus dan Pak Yusuf yang membuat saya akhirnya dipijit sama Pak Memen.  Ya Allah... beruntung udah pada masuk bis semua, jadinya pas dieksekusi tinggal guru-guru, kakak TL, supir, dan pegawai rumah makan yang melihat dan mendengar teriakan kesakitan itu. Haaaaah, itu teriak kayanya teriakan miris banget.  Saya dipeluk Alya, trus saya ngeremas tangan Alya entah sekenceng apa untuk nahan sakit.  Alya Cuma ngelus-elus punggung saya.  Ya Allah, sakit banget itu :””

Akhirnya, 5 menit yang berasa 5 jam dipijit, saya gabisa berdiri.  Saya duduk bentar.  Trus dibantu buat jalan ke bis.  Sayangnya, bis 6 letaknya jauh diujung T,T haah, mungkin ini memang cobaan..

Sepanjang perjalanan dari rumah makan ke bis, saya ditanya-tanyain sama orang-orang sepanjang jalan itu.  Pas masuk bis juga, langsung pada diem.  Muka saya pias banget kayanya itu.. Ya Allah..  Berasa artis *salah fokus* hahahaha yaah menghibur diri :P

Di bis, kak Imam ngedatengin dan nawarin salonpas.  Katanya buat ngehangatin kaki.  Yaudah, saya iyain aja, udah pasrahlah itumah.  Alya akhirnya harus pindah tempat duduk ke sebelah Annisah.  Saya pun duduk selonjoran di 2 kursi bis.  Nyender.  Lemes.   Alhamdulillah bisa tertidur :)

Pokoknya thank a lot buat temen-temen, guru-guru, dan kakak TL yang udah ngebantuin saya di hari pertama.  Setidaknya saya bisa tertidur di bis tanpa harus menahan sakit yang amat sangat.  Maaf ya kalo saya bandel hehehe :3

Oke, bersambung di hari ke 2 yaaa :)

salam,

anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar