8.7.13

Manusia atau... Malaikat?

Assalamu’alaikum..

Kisah ini terjadi pada saya tanggal 29 Mei 2013, sehari setelah milad nya mama, di Botani Square Bogor.

Saat itu saya lagi jalan-jalan sekeluarga, berhubung kemarinnya tgl 28 mama ultah, jadinya tanggal 29nya kita mau makan-makan sekeluarga aja.  Tiap ke Botani, saya pasti langsung go to Gramedia.  Dan saat itu, saya lagi liat-liat buku dibagian buku Islam yang new release gitu.

Saya lagi baca ceritanya Fatimah Az-Zahra, soalnya saya suka banget sama kisahnya beliau apalagi yang sama Ali bin Abi Thalib syuududududuu~ kisah impian banget emang itu haha..

Tiba-tiba ada bapak-bapak yang udah lanjut usia ngedeketin saya, dan dimulailah percakapan saya dengan beliau.


*B: Bapak, S: Saya*

B: Dek, masih sekolah?
S: Masih pak, hehe
B: Kelas berapa?
S: Kelas 2 SMA pak...
B: Ohh.. *diem sejenak, saya lanjut baca buku*
B: Umurnya berapa?
S: 16 tahun pak..
B: Ohh, saya udah 70 tahun.  Mau tau nggak caranya biar sehat terus meski udah tua kaya bapak ini? Saya nggak pernah loh minum obat dari dokter.  Ke dokter sih pernah, tapi dari dulu sampe sekarang saya tidak pernah minum obat dari dokter.  Mau tau caranya?
S: *bingung* Boleh pak, gimana?
B: Cuma 3.  Yang pertama puasa, harus rutin puasa Senin-Kamis.  Puasa daud lebih baik.  Lalu yang kedua, Sholat malam.  Jangan pernah tinggalkan sholat malam.  Waktu yang baik itu sepertiga malam terakhir, yaa.. sekitar jam setengah 4.  Habis itu usahakan jangan tidur lagi.  Saya nih, dari tadi pagi sampai sekarang belum tidur tapi masih kuat-kuat aja jalan-jalan hehehe..
S: *speechless* oh.. iya pak..
B: Yaa, saya tuh dulu pernah mau diambil ginjalnya, mau operasi.  Sama dokter dikasih obat tapi tidak pernah saya minum.  Dokternya sampai marah sama saya.  Tapi alhamdulillah, sampai sekarang ginjal saya masih utuh, saya baik-baik saja.  Saya cuma ngejalani 3 hal tadi, terutama sholat malam, dek..
S: *ngangguk-ngangguk aja, merinding*
B: Kasih tau ya, ke bapakmu, ibumu, teman-temanmu juga.
S: Iya pak, insya Allah...  Bapak sendiri aja?
B: Ya, saya lagi nunggu di jemput ini sama anak saya *apa sama siapanya gitu lupa*
S: Ohgitu.. jazakallah ya pak
B: Ya.. ya.. *pergi ke barisan buku di sebrang saya*

Saya ngeliatin beliau dikit-dikit sambil baca kisah Fatimah.  Sesaat saya liat beliau menerima telpon, sepertinya dari orang yang mau menjemputnya.

Baru 1 menit saya memalingkan mata dari sosoknya, pas saya liat lagi, gaada.  Saya celingak-celinguk, gaada sosok bapak itu, saya galiat ada yang keluar gramedia saat itu.  Oke saya makin mikir.

Masalahnya saya merasa amat ditampar dengan percakapan tadi.  Saat itu saya emang lagi drop banget sholat tahajjudnya.  Tapi dipercakapan saat itu, beliau sangat menekankan tentang sholat tahajjud.  Berasa diingetin, di tampar.

Dan saat itu terlintas di benak saya, beliau itu manusia atau... malaikat?

salam,

anisanza

2 komentar:

  1. Za, yang ketiga apa? Penasaran nih hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia haz, yang aku inget cuma puasa sama sholat malem.. berasa yg ketiga ga dibahas sama beliau .__.

      Hapus