8.7.13

dreamlist #63 :')

Assalamu’alaikum..

Hmm... saya bingung mau membuka pake kata-kata apa.  Yang pasti kali ini saya mau share dikit (maybe banyak haha) tentang, euummm you know? My #dreamlist.

Jadi ceritanya saya tuh punya buku warna biru.  Itu spesial banget saya beli buat nulis apa-apa aja mimpi saya.  Dan banyak yang abstrak sih, tapi why not? Mungkin bisa jadi kenyataan kan haha, siapa yang tau :)



Untuk post yang ini, spesial banget saya dedikasikan untuk #dreamlist63.  Yap! Karena dia berada di urutan ke-63 di buku itu.  Tentang sesuatu yang not really my passion, tapi saya masih punya mimpi akan hal itu.  Tentang dunia dimana rata-rata orang berkacamata yang ada di dalamnya.  Tentang bahasa aneh yang hanya dimengerti oleh komputer.  Tentang bidang Komputer :)


Kalo boleh cerita dari awal, awalnya saat naik kelas XI, saya ga pernah mikirin hal ini lagi sampai suatu hari ada pengumuman tentang seleksi OSN tingkat sekolah.  Jujur, awalnya gaada hati, bener-bener lost dari keinginan untuk ikut ini lagi.  Saya akhirnya ikut karena ada pressure dari mana-mana.  Well, oke saya ikuti kemauan kalian hahaha..

Untuk pelatihan tahap 1 di sekolah, saya masih lolos alhamdulillah, karena yang diterima itu 15 dari 15 orang yang ikut tes.  Dan saat ada tes untuk pelatihan tahap 2, saya agak emm, bodo amat mau keterima atau engga.  Pelatihan tahap 2 tuh kalo gasalah yang udah dilatih sama orang luar gitu kan.  Pengumumannya di aula.  Ada berbagai faktor yang bikin saya “bodo amat” sama hal itu.  Makanya waktu itu saya pernah post tentang Passion.

Ini emang bukan Passion saya.

But, siapa yang duga.  Semua orang mungkin berdo’a ingin diterima, ingin lolos 10 besar.  Tapi saya? Saat itu Sri yang jadi saksi kalo saya gamau lolos 10 besar.  Sampai akhirnya Sri bilang, “Kalo lu lolos gue traktir mie ayam deh.”  Saya tetep gaminat.  Sampe detik terakhir pun saya masih berdo’a “Ya Allah, aku gamau lolos, plis banget banget.”

Urutan 1-5 udah dibacain. Urutan 6, urutan 7, namaku masih belum disebut.  Tapi urutan 8, “Anisa Zahra..”
Astaghfirullah.  Itu yang saya ucapin pertama kali.  Parah emang hahaha...  dengan lemes, saya maju untuk ngambil surat undangan ortu.  Sri jadinya beneran harus traktir saya mie ayam kantin hahaha

Cuma beberapa orang yang tau kenapa saya gamau, bener-bener gamau lolos saat itu.  Saya juga gabakal bilang disini, karena kalo saya keluarin semuanya... syuududududuuu~ takut ah hahaha..

Akhirnya saya ikut pelatihan.  Yang pertama sama A Ashar Fuadi.  Hellooo, dilatih sama peraih medali IOI gimana ga luluh coba hati saya hahaha, lebay parah.  Tapi serius.  Pas dilatih A Ashar, itu seru parah.  Ga terlalu serius, trus latihan yang dikasih juga bisa saya kerjain hampir semua karena emang itu masih dasar.  Belum lagi banyak intermezzo nya yang kocak kocak sama A Ashar.

Mulai menemukan ritme lagi di bidang ini.

23-24 Maret 2013.  Pelatihan lagi, tapi bukan sama A Ashar karena katanya dia jadi salah satu dari tim pembuat soal OSN tingkat Kota.  Maaf, saya lupa nama pelatihnya haha, tapi hasil tes yang dikasih alhamdulillah punya saya bagus.  Makin seneng disini.

Bahkan, saya pernah cerita ke papa sama mama, kalo saya ga betah di pelatihan yang sebelumnya.  Ga sreg.  Pengen gaikut pelatihan aja.  Tapi setelah hari itu, tanggal 23-24 Maret, hati saya berubah.  Papa aja bilang, 

“Udah mbak, kalo ga sreg mending gausah ikut sekalian daripada kamu buang-buang waktu.”

Akhirnya saya sendiri yang melawan pernyataan itu.  Saya sreg sejak hari itu, sejak hari kedua A Ashar yang ngelatih sampe pelatihan terakhir.  Daan, menjelang OSN tingkat Kota, saya belajar loh.  Beneran belajar sampe malem haha, OSK taun lalu mah, saya ga peduli, jadinya ga belajar banget.  Tapi taun ini ada dorongan yang beda.

4 April 2013.  Hari H, OSK bidang komputer dan bidang lainnya, hari terakhir seleksi OSN tingkat kota.  Lillahita’ala.  Yang penting saya udah berusaha, meski mulai giat di akhir, tapi bukan berarti terlambat kan? :)

Kalo kemarin-kemarin saya berharap ga lolos seleksi, kali ini saya berdo’a saya pengen lolos.  Karena #dreamlist udah di tentukan di buku biru itu.  Saya punya tujuan, target, meski itu bukan passion saya, tapi saya punya cita-cita lain di bidang ini.

Sayang, mungkin memang belum rejeki atau memang balasan dari Allah karena sepertinya kemarin-kemarin saya menyalahi takdir.  Tidak bersyukur atas apa yang Dia berikan.  Saya ga lolos.  Cuma 3 besar yang diambil, tapi katanya nanti bisa nambah kuota buat ikut OSN tingkat Provinsi.  Entahlah, saya saat itu ga ngerti gimana sistemnya.

Ohiya, saya nangis loh hahahaha.. untuk pertama kali, karena hal itu saya nangis.  Kan ada sepupu saya, Irfan, atau pada manggilnya Kapten.  Saya cerita-cerita ke dia, sebenernya cerita untuk hal lain, tapi hati saya masih belum ikhlas kalo saya ga lolos, akhirnya keluar aja air matanya hehehe...

Makanya, kalian kalo dapet apa-apa harus bersyukur meski itu baik atau buruk.  Kalo engga, kaya saya tuh kejadiannya.

****
Hari, minggu, dan bulan berlalu.  Saya ga inget lagi sama OSK.  Tapi suatu hari sesuatu bikin saya sedih lagi.  Saya denger ternyata yang ikut OSN tingkat Provinsi itu 6 besar.  Awalnya biasa aja, tapi setelah tau ternyata saya di urutan ke-7, rasanya jleb jleb banget T.T

Tapi alhamdulillah, taun lalu saya peringkat 11, tapi taun ini naik jadi ke-7.  Yaudahkan saya ga mikirin lagi soalnya itu juga lagi Smansa Day, saya lagi ribet juga sama acara ini itu.

Dan Alhamdulillah juga saya ga lolos buat ke OSP, soalnya tanggal 11 Mei nya kan ada pelatihan buat yang lolos ke OSP, sedangkan saya juga harus bantuin KIR buat acara Treasure Hunt yang fenomenal taun ini hahahaha, jadi mikir, kalo yang peringkat 7 lolos, kasian KIR, panitianya jadi sedikitan...

****
Tapi rencana Allah emang woow banget deh.  Kejutan Allah tuh lebih lebih lebih wooow daripada manusia di dunia.  Surprise nya Allah itu bener-bener ah...  Speechless saya..

Suatu hari, tanggal 13 Mei 2013, ada ulangan PKn dadakan.  Jam pelajaran terakhir pula.  Syududududu banget deh hahaha.  Tiba-tiba terdengar bunyi speaker yang baruu aja dinyalain.  Bodo amat, lagi ulangan gueee hahaha...  Terus ada pengumuman gitu, nama nama yang disebutkan kumpul di ruang meeting sekarang juga.

Suara Bu Nung.  Oke, masih bodo amat.  Pas denger nama-namanya, err itu kok kaya nama-nama anak olim yang... Kemaren ga lolos, yang urutan 6 kebawah.  Oke, mulai ga konsen.

Pas denger nama Rambey, langsung diem.  Soalnya Rambey juga urutan 7 apa berapa gitu.  Finally, I heard my name was called.  Syuududududuu~ udah aja ga konsen ulangannya.  Fokus ayo Fokus haha, bahkan Mae sampe manggil saya sama Sri ke kelas, karena Sri juga peringkat 7 bidang astro.  Hmmm..

Akhirnya buru-buru nyelesein ulangannya, kebetulan belakangku itu Sri, jadi sambil bisik-bisik, “Sri, udah beres belum?”  Dan akhirnya saya sama Sri yang ngumpulin duluan, trus  buru-buru lari ke ruang meeting.  Pas masuk...

“Ya, jadi kalian yang dipanggil kesini udah lengkap ya? Selamat, kalian menjadi perwakilan Bogor menuju Olimpiade Sains tingkat Provinsi.”

Belum juga duduk.  Langsung lemes, nyari tempat duduk full semua.  Akhirnya berdua duduknya sama siapa teh saya lupa.  Serius, itu rasanya kaget, speechless, lemes, udah ga ngerti lagi.  Bisa ikut OSP.  Itu...  Subhanallah, ternyata yang diambil 9 besar, dan saya urutan ke-7.  Ya Allah, keluar ruang meeting, masih speechless, saya nangis lagi hahahaha... Perasaan saat itu, gabisa diungkapin lagi deh.  Subhanallah..

Baru aja hari Minggu kemarin saya bilang ke papa sama mama, “Pa, masa yang ikut OSP 6 besar coba.”
Terus papa nanya, “Mbak keberapa? Jangan bilang ketujuh hahaha...”
“Iya masaaaa, aku ketujuh paa.. jleb jleb banget kaaaan..”
“Yaudaah, mungkin belum waktunya hehehe..”

Dan malem ini, setelah saya tau saya bisa ikut OSP, saya bingung nyampein ke ortu saya gimana.  Soalnya beneran baru kemaren saya bilang saya ga lolos.  Mikir kan pas nyampe rumah.  Dieeem aja.  Akhirnya menjelang magrib, saya duduk di pangkuan mama saya. Ada papa juga disitu, dan mulai pembicaraan.

“Masa ya, tadi ulangan PKn dadakan gitu ma..”
“Terus? Gimana?”
“Ya alhamdulillah sih.. cuman, pas lagi ulangan speaker tiba-tiba nyala tuh, eh namaku dipanggil masa disuruh ke ruang meeting, kan aku kaget.  Langsung ga konsen ulangannya.  Terus pas masuk ruang meeting tiba-tiba dibilangin kalo yang ada di ruang meeting itu yang jadi perwakilan Kota Bogor buat ke OSP.”
“....”  diem.  Tiba-tiba papa baru ngeh, “Jadi, kamu ikut OSP mbak?!”

Saya ngangguk.  Langsung magrib-magrib papa sama mama ramee banget, ngasih selamet.  Dan yang bikin saya terharu itu karena binar mata papa yang duduk di depan saya sambil megang tangan saya, ngasih selamet.  Serius, pengen nangis rasanya.  Terus saya dipeluk :’)

“Tuh mbak, berarti Allah emang udah nunjukkin jalan-Nya.  Selamet yaa..”

Ternyata bahagia itu sederhana.  Liat binar mata kedua orangtua karena bangga sama anaknya, itu kebahagiaan yang sesungguhnya, bagi saya, melihat orangtua saya seperti saat itu, yah itu udah cukup, saya berharap bisa terus bikin mereka menampakkan binar-binar kebanggaan di matanya :’)

****
Dimulailah perjuangan saya lagi menjelang OSP.  Pelatihan di Bekasi pulang-pergi hari Sabtu dan Minggu.  Ga ikut jam belajar karena harus pelatihan juga hari Senin-Selasanya.  Berasa gabut jadi pelajar.  Dateng ke sekolah tapi ga masuk kelas.  Padahal itu H-7 UKK.  Bayangkan, hahaha, serius deh, H-7 UKK tuh sama sekali ga mikirin UKK.  Itu kaya dimasukkin ke lemari trus di kunci dulu untuk sementara.  Pikirannya bener-bener di fokusin buat OSP.  Belajar juga buat OSP.  Ga nyentuh buku sekolah.  Plis banget haha..

H-2 OSP itu hari Minggu.  Ada moodbooster belajar.  Serius deh.  Entah ini emang sengaja dikasih sama Allah biar saya semangat apa gimana, tapi saya mimpiin sesuatu yang aaaaa >.< bikin guling-guling di kasur sendiri pas bangun.  Pokonya jadi semangat belajar deh.

H-1 OSP, hari pertama UKK.  Saya dan beberapa teman lainnya ga ikut UKK dari hari pertama sampe hari ketiga.  Susulan berapa? Yep, 6 pelajaran buat yang kelas XI, dan 9 pelajaran buat yg kelas X.  Subhanallah sekali.

Berangkat dari Dinas Pendidikan kota Bogor, naik bis.  Yang saya ingat, kata-kata Pak Fathony waktu berangkat,

“Disini tidak ada SMA 1, SMA 2, atau SMA yang lainnya.  Tapi disini yang ada hanya Kota Bogor.  Karena kita adalah perwakilan untuk Kota Bogor.”

Degg.  Merinding.  Subhanallah, alhamdulillah, gabisa berenti ngucapin itu.  Perjalanan ke Bandung cukup makan waktu.  Saya tidur di bis, sebangku sama Sri.  Pas berangkat, anak-anaknya masih diem-diem aja, mungkin karena emang baru ketemu.

bis yg dipake
Sampai di tempat, itu ternyata hotel.  Hotel apa saya lupa namanya -__- pokonya ada aulanya gitu deh.  Dingin.  Mau foto-foto ga ada ‘ruang’.  Temen-temen yang baru beres OSP hari pertama mulai keliatan, pake batik kece hahaha..  Pokonya kita mulai disuruh naruh barang-barang di kamar.  Baguuuuus banget pemandangannya.  

nomer kamar 4108


kasur saya ^^
Hmm, ohiya, ada yang mirip A Ghilandy! Temennya dewi tuh, namanya Hanif,  Ketua OSIS SMA Dwiwarna.  Syuududududuuu~ mantan calon sekolah saya dulu hahahaha apasih..  Ternyata, Hanif itu punya adek perempuan, dan adek perempuannya itu dari kontingen Kota Bogor, bareng sama saya dan temen-temen yang lain.  Dan yang kerennya, mereka berdua sama sama OSP Komputer!! Oke, same with me, haha saya seruangan pula sama mereka.  Tapi saya di depan sih, mereka di belakang dan... SEBELAHAN, so sweet pisan kakak-adik ikut olim, bidangnya sama, trus sebelahan duduknya.. hmmm..

Dari kita nyampe sampe malem, itu ga ngapa-ngapain.  Berasa jadi putri sehari hahahapasih.  Habisnya, kita di kamar dieeem aja.  Ada snack sore dianterin ke kamar, makan malem dianter ke kamar juga.  Serius itu asik parah.

Ohiya! Ada kejadian kocak di kamar.  Kan saya sekamar sama dewi, hazrin, farah.  Nah, kamarnya berantakan tuh, terus mau minta diberesin kan.  Di kamar tuh ada telpon gitu, yang biasanya kalo di filmfilm dipake buat minta room-service.  Yaudah, saya sama hazrin sama dewi mau minta kamar diberesin, jadinya nelpon ke service-nya kan.

Pas diangkat, dewi bilang, “Mbak, mau minta room-service dong.”
Terus entah apa yang diomongin sama mbakmbak di telpon, ekspresinya dewi berubah, “Iya mbak, minta room-service, kamarnya berantakan, minta diberesin boleh?”
Terus kayanya mbakmbak di telpon ketawa gitu.  Dewi ngomong, “Oohh.. gitu, hehehe maaf ya mbak maaf.. hehe”
Telpon ditutup.  “Gue diketawain sama mbakmbaknya..” kata dewi
“Kenapa emang?”
“Yang beresin kamar itu namanya broom-service, bukan room-service, kalo room-service itu buat pesen makanan gitu.. aduuh harga diri gueeeeee..” dan dewi berteriak.

Aku, Hazrin, Farah ketawa ngakak di kamar hahahaha, dewi.. dewi.. kocak parah XD

Terus pas malem ada techmeet buat lomba besoknya.  Selorong kamar pada riweuh mau pake batik atau engga.  Dan cowo-cowonya freak parah hahaha, masa mereka pake baju ‘udah siap tidur’ coba -__- dan dengan baju itu, mereka dateng ke ruang techmeet.  Gila hahaha

suasana techmeet

kontingen bogor ^^

Sempet shock ketika dikasih tau kalo soal OSP komputer 20 isian singkat dan 50 PG.  Whaaat?!  Mulut saya nganga udah kaya apatau itu.  Waktunya cuma 150 menit.  Syuududududuu~ Tapi ga separa bio sih, soalnya dikit tapi waktunya 3 jam hahaha, patut dicurigai itu.

Abis techmeet bukannya pada istirahat tidur, ini malah pada belajar di lorong dan ngalangin jalan.  Plis deh anak bio subhanallah sekali .__.  Anak astro lebih so sweet, mereka bikin lingkaran gitu di kamarnya mae, sri, dkk, trus bahas soal.

anak bio di depan kamar sri dan mae dan ariska dan iffah

anak bio di depan kamar saya

Anak kompi? Syuududududuuuu~  hahaha, saya mending tidur.  Sakit kepala serius! Abis denger hasil techmeet langsung gejala mau demam gitu.  Lebay sih, tapi badan saya langsung anget, kayanya 37 derajat itu, kepala pusing, gakuat mau belajar lagi.  Yowes, saya tidur.  Saya lagi ga sholat juga kan.  Heuuu T.T

04 Juni 2013.  Hari H.  Pake batik kota Bogor.  Harus siap mental ini.  Huhuhu, dapet sms penyemangat dari ortu dan dari orang(-orang kayanya lupa).  Hahaha, udah lillahita’ala beneran ini mah.



nomer meja saya :)
meja pengawas
Masuk ruang tes.  Mulai ngerjain soal.  Dan ujung-ujungnya 3 jam buat nyelesein soal-soal itu.  Yaudah, kali ini lolos-ga lolos gapapa, tapi masih berharap untuk lolos sih, tapi kalo ga lolos #dreamlist63 udah bisa dicoret kok, soalnya udah ngelebihin OSK perjalanannya :)  Pengalaman lebih berharga ^^

Pas udah beres, yaudah siap-siap pulang.  Di jalan pulang, anak-anak mulai berbaur di bis.  Masa nonton film hantu jepang, lupa judulnya.  Pokonya hantu cewe yang mulutnya robek trus bawa gunting gede gitu.  Kan saya pas pulang tidur, bangun bangun pas hantunya lagi nyerang.  Otomatis saya teriak -__- ya Allah..
Seru paraaaaaah!! Alhamdulillah bisa ikut OSP, pengalaman baru yang indah.  Hari udah mulai malem di perjalanan, ada bintang.  Karena bareng anak astro langsung deh ilmu astronya keluar.  Pada buka google sky map.  Nyari bintang, gugus bintang, seru banget >.<

suasana bis ^^
Intinya, alhamdulillah, emang Allah udah merencanakan yang terbaik.  Rencana Allah emang paling baik.  Allah paling so sweet, paling bisa bikin surprise yang wah, tak terucap.  Allah itu paling tau apa yang dibutuhin oleh hamba-Nya.  Pokonya Allah itu segalanya dalam hidup :’)

Ini foto-foto pribadi lainnya hehehehe..

school bag, dikasih sama panitia :)

kondisi kasur saya H-9 jam OSP dimulai





Banyak keuntungan yang bakal kalian dapetin kalo ikut olim dan berusaha keras untuk bisa jadi yang terbaik.  Selain dapet temen baru, dapet “amplop”, dan membanggakan orangtua, kalian juga bakal dapet banyak pelajaran dan pengalaman baru dalam hidup.

So, yang masih punya kesempatan buat ikut Olimpiade atau lomba-lomba apapun itu, berusaha keras! Karena usaha kalian akan sebanding dengan hasil yang kalian dapatkan :)

salam,

anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar