10.11.12

takut dan maaf..


Assalamu’alaikum...

Akhirnya 2 cerita yang udah pengen aku ceritain dari lama lama banget ke post juga.. *liat postingan sebelum ini* dan kini saatnya curcol lagi di postingan kali ini.. maaf ya curcol terus, kayanya postinganku kurang ada “isi” nya, tapi semoga bisa ambil pelajaran dari curcolan ini.. hehe

Berat.  Entahlah, akhir akhir ini kepala rasanya berat.  Dan moody gajelas.  Mungkin efek ga refreshing sebulan ini, ehm, dari regen kayanya. Huft.

Berat.  Banyak amanah yang diemban.  Banyak tugas yang harus dikerjakan.  Capek. Bukan capek fisik, tapi capek hati dan pikiran.  Banyak yang berputar di kepala sejak masalah itu, banyak folder di komputer otak yang terbuka tanpa bisa aku tutup.  Banyak.  Dan aku gatau harus mencurahkan siapa selain ke Dia.

Seminggu ini, merasa malas lagi.  Malas belajar.  Malas bertemu trigonometri.  Kesel sama guru yang gitu.  Kesel sama pelajaran ini itu, kesel sama orang yang ini dan itu.  Itu gaboleh.  Seharusnya semua itu gaboleh terjadi.  Itu kewajiban dan resiko dari pilihan yang udah aku pilih.  Harusnya aku semangat.  Harusnya aku gaboleh males, kelas XI itu inti dari perjuangan masa depan nanti.  Hey! Aku cuma bisa meneriaki diriku sendiri.


Seminggu ini, merasa jahat ke banyak orang.  Merasa dingin ke banyak orang.  Terutama mereka yang duduk deketan sama aku di kelas.  Tiba-tiba aku diem, dingin, dan memasang wajah bete.  Serius, aku gatau kenapa.  Itu tiba-tiba.  Pergi ke kantin, padahal gaada apa apa, tiba tiba nyampe kelas bete aja.  Nge-dinginin banyak orang.  Aku jahat.  Aku salah. Astaghfirullah... maaf, maaf meyta, maaf sri, maaf kalo aku aneh, aku hanya perlu menutup dan men-delete beberapa folder di dalam otak.  Tapi sulit.  Semua terlalu berharga untuk di delete.

5 kali aku melihat itu.  Dari hari senin sehabis upacara, beberapa minggu sebelumnya, di kantin, di depan sekolah, dan di lantai 2.  Aku juga heran kenapa aku bete.  Ga seharusnya aku gitu.  Aku nggak mempermasalahkan apa yang mereka lakukan, karena aku juga pernah dan aku tau rasanya.  Tapi kenapa aku harus bete?  Alasan lainkah?

Dan aku juga salah lagi.  Kenapa harus membuka mulut berbicara tentang apa yang aku lihat.  Itu urusan orang hey! Aku takut aku bikin orang su’udzon.  Astaghfirullah... aku kenapa? Kenapa harus berpikiran aneh aneh? Kenapa harus bete ketika ketemu beberapa atau seseorang? Kenapa? Aku nggak tau.  Aku merasa bersalah.

Sampai akhirnya Allah me’nampar’ aku dengan keselek yang berujung sama batuk sampai akhirnya gabisa ngeluarin suara.  Alhamdulillah, Allah masih sayang sama aku lewat teguran ini.  Aku sadar.  Dan mimpi itu, kenapa harus 2 orang itu yang muncul.

Yang satu aku sapa, dia mulai baik dan ramah, padahal aslinya dia lagi dingin sama aku.  Satu lagi kebalikannya, dia sinis, nyindir aku, padahal aslinya kalo ketemu aku selalu nyapa dan ramah.  Aku bingung.  Dan sore ini, itu terlihat dari balasan sms.  Oke, intinya Allah sedang menghukum aku.

Materi MP kali ini menyinggung tentang kematian.  Tentang bagaimana orang-orang yang terpilih tahu bahwa waktunya sudah dekat.  Tentang perilaku terakhir yang dilakukan seseorang sebelum kembali kepada-Nya merupakan kunci dimana dia akan ditempatkan kelak.  Di surga, atau, di neraka.

Merinding.  Takut.  Mengingat aku punya banyak banget salah, terutama seminggu ini, aku terpikir untuk minta maaf ke mereka yang aku rasa akhir-akhir ini aku jahatin.  Entah mereka tau ataupun engga.  Apalagi mengingat mimpi semalam, yang menurut aku itu agaknya tanda siapa aja yang harus aku kirimin permohonan maaf.

Akhirnya, ba’da ashar, aku sms mereka.  Aku minta maaf, karena aku sangat merasa bersalah kepada mereka.  Mungkin tanpa sadar aku udah ngomongin mereka, ngomongin yang jelek atau yang baik, sama aja namanya ngomongin.  Dan mungkin tanpa sadar aku su’udzan ke mereka.  Dan mungkin tanpa aku sadari mereka gasuka dengan perilaku yang aku perbuat.

Tapi balasan yang aku terima rata rata berbunyi,

“ada apa za?”

Bahkan saat aku bilang ga ada apa apa pun, ada yang bales,

“...minta maaf tanpa alasan yang jelas itu aneh..”

Lah? Emang aneh ya? Kan alasannya udah jelas, kalo aku punya salah tolong dimaafin, itu aja.  Aku takut di’tampar’ lagi sama Allah.  Sakit yang aku alami 3 hari ini, agaknya bukan karena aku kecapean atau apapun.  Tapi kerena Allah sayang sama aku, Allah ngingetin aku, Allah negur aku, dan Allah pengen aku istirahat biar fit lagi.  So?

Intinya aku cuma mau minta maaf, karena, mungkin tadi aku udah bilang, mungkin ada saat dimana perilaku seorang anza ini bikin orang-orang ga nyaman dan bete, bikin kesel, bikin sakit hati dan lain sebagainya.  Aku takut.  Takut dihukum lagi.  Aku takut aku termasuk golongan yang ngga mendapat ridho-Nya.

Aku harap, kalian pun begitu.  Aku harap kalian tetap bisa berubah menjadi lebih baik lagi.  Dan sms dari seseorang yang panjang pake banget, malem ini membuatku tersenyum.  Kenapa? Karena kami sama sama mengerti dan saling meminta maaf,

“... mungkin sikap anza yang seperti itu ke aku juga otomatis, sama kejadiannya kaya aku, tapi otomatisnya anza itu cerminan dari perasaan anza.  Setelah itu entah kenapa aku juga jadi egois sendiri, gamau ngertiin keadaan. Bukan gabisa, tapi gamau.  Lalu apa urusan aku sama kalian? Perlukah aku ngurusin kalian? Mungkin lagi lagi ini otomatis, tapi otomatis aku yang saat ini sama kaya anza, tentang perasaan.  Kalo seakan-akan nyalahin keadaan ya emang bener. Otak sama perasaan hobinya kejar-kejaran, kadang yang menang otak, kadang yang menang perasaan.  Jadi maaf ya za atas tingkah laku yang kadang gaenak, mungkin saat itu otak lagi kalah :)...”

Itu hanya sepenggal dari smsnya yang panjaaaaaaang banget.  Aku mengerti.  Dan aku berterima kasih karena kami sama sama mengerti.  Semoga kita jadi pribadi yang lebih baik lagi.  Semoga nanti kalo ketemu, kami bisa bersalaman sambil berucap, “Assalamu’alaikum,” dan tersenyum satu sama lain sebagai perhiasan dunia terindah yang Allah ciptakan. :D

“Wanita adalah perhiasan dunia, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah Wanita Sholehah

Terima kasih sudah mau mengerti, aku pun berusaha untuk melawan perasaan yang aneh ini. Hehehe..

Jadi, jangan bingung ya, kalo ada orang yang minta maaf tiba-tiba.  Mungkin saat itu dia sedang mengalami sesuatu atau melakukan sesuatu yang hanya dirinya yang tau tapi itu menyangkut orang lain.

Semoga bisa diambil pelajarannya :)

salam,
anisanza

1 komentar: