6.10.12

Six-Sided to The Titany [part 2]


Regenerasi (dua)...

Lagi.  Ini tahun kedua dan terakhir aku ikut yang namanya regenerasi.  Dan aku gamau mengulang kesalahanku dulu.  Aku udah janji sama diri aku sendiri, pokonya aku harus bisa ada di semua tempat, mau gantian kek atau gimana, gaboleh ada yang aku tinggalin satu pun.  Setidaknya 2 yang utama...

Aku udah mulai regen yang lain sebelum KIR mulai regen.  Dan, aku masih menikmati itu dengan tenang, dengan harap harap cemas sebenarnya.  Aku berusaha total sebelum nanti aku ‘terbagi’ menjadi dua atau bahkan 3 bagian. 

Aku nggak ikut pembukaan PALAPA 2012, sebenernya udah berusaha untuk izin, tapi entah mengapa ‘hawa’ di tempat yang mau aku izin itu berat banget.  Susah buat izin, sampai akhirnya...

29 Agustus 2012, aku langsung pakai 3 ID...


Hari itu, aku pengen jadi amoeba, atau planaria, yang bisa berkembangbiak jadi tiga sekaligus.  Aku pengen ada di semua tempat, sebenernya yang harus aku datengin cuma dua sih, tapi izin di tempat yang duluan kumpul itu entah kenapa susah banget.

Aku berusaha ngerjain 3 tugas regen.  Ya Allah, itu berat banget.  Tapi yang aku rasa beda, dari 3 tugas itu tiap ngerjain tugas KIR rasanya beda.  Tenang, adem ayem, cepet tapi tulisannya bagus.  Ya ngertilah maksud bagus disini apa.  Coba bandingin sama tulisan aku di buku yang lain, jauh... aku nggak tau kenapa.  Mungkin, berkaitan dengan keikhlasan.  Mungkin karena aku udah bertekad mau merubah diri aku di KIR, mau serius juga di KIR, mau membayar semua kesalahanku dulu.

Sampai beberapa hari kemudian, aku terpikir untuk men-tip ex sesuatu di bagian biodata.  Dengan baca bismillah, aku tuker huruf huruf itu, aku pindah, oke, ini udah dari dalam hati aku. 

Seengganya saat itu, aku masih bisa cerita.  Masih bisa dapet pertimbangan atas pemikiran aku.  Gatau, aku merasa pemikiran dari orang itu selalu aku inget dan aku jadiin patokan.  Dan aku lega cerita ke orang itu, lega ketika dia ngasih pendapatnya ke aku. 

Saat itu aku capek, bener bener capek sama satu tempat, aku cerita ke Allah, aku bilang, “aku capek, kalo ngga ada tanggungjawab yang aku pegang di sini, mungkin, tanpa pikir lagi aku bakal keluar.  SPD.”

Dan aku juga cerita ke dia, apa jawabannya?


“... Memang berat ikut banyak ekskul, tapi loyal yang di uji disini.  Mau 10 atau lebih kalau dijalani dengan ikhlas pasti bisa kok... kalau bisa tanamkan aja sesuatu dalam diri yang bisa jadi penyemangat diri...”


Oke, sekarang gabisa cerita lagi, gaada yang nanya “mau cerita?” atau “ada masalah?” lagi. Cukup. Abaikan.

Ya, itu selalu aku inget.  Aku inget tanggungjawab yang aku pengang yang nggak semua orang tau apa itu.  Bener deh, regen kemaren capek banget, capek hati..

Dan aku senang, aku bisa merubah diri aku.  Aku bisa menebus kesalahan regen dulu.  Tugas regen KIR selesai semua, meski harus izin terus ke salah satu bahwa aku gasempet ngerjain tugasnya sampai harus minta tolong temen buat ngerjain tugas harianku.  Agak... kecewa juga sama diri sendiri.  Tapi yang udah terpatri di otak itu, “Tugas KIR, HARUS SELESAI!”

****

Naik fase...

Itu saat-saat paling tegang dan paling nge-betein sebenernya.  Kenapa? Karena harus ada cingcong kaya gitu dulu, baru akhirnya naik fase.  Di KIR aku bisa ngomong, tapi di tempat lain entah kenapa aku nggak bisa, cuma bisa ngomong dalam hati.  Sewot dalam hati, dan bergumam sendiri.

Setelah beberapa minggu dilewati, aku, yang jarang ikut kumpul pagi KIR (lagi), di depan kelas X-2, aku dapat amanah itu.  Limas segitiga warna ungu.






“Buat yang merasa dapet ini *nunjukin limas lain* maju dan naik ke atas.”

Aku, dan beberapa lainnya, Rais, Sri, Wulan, Erland, Lazu, naik ke kursi keramik yang ada di koridor.

“Mereka yang di depan ini adalah calon pemimpin kalian.  Selamat untuk para K3!”

Setelah a sigit ngomong gitu, aku gemeteran, Sri tau itu.  Aku gakuat bediri, kaki gemeter, tangan dingin. Dan, aku takut...  saking ga tahannya, air mata keluar... ini beneran.  Aku takut.  Amanah itu berat.  Dunia akhirat.  Aku ngga ngerti kenapa para pejabat pengen banget punya jabatan tinggi, ga serem apa yah ckckck.. dunia akhirat soalnya...

Di dalemnya berisi secarik kertas bertuliskan:


Dan mulailah perjuangan nyari ID K3... :’)

****

Musang...

Itu puncak yang sebenernya gamau aku dapet.  Aku, nanti sendiri, menyampaikan visi misi, di jahatin, di tanya tanya, dan dengan kondisi kaya gitu aku harus tetep tenang dan senyum.

K3 nomor 6.


ID yang dipakai sehari hari :')

ini nomer undian K3, gambarnya kebalik, harusnya di rotate -___-
Kedua terakhir, menjadi yang terakhir.  Rais yang harusnya terakhir gaada, fifin yang harusnya pertama juga gaada.  Jadi yang terakhir gaenak sebenernya.  Diem, nunggu di sekret, becanda gajelas berusaha lupa sama ketegangan.  Dan kelas XII nya gantian jaga di sekret.   Aku takut, takut bener bener takut.  Siapa yang bagian nganter aku ke ruangan MUSANG? Takut ya Allah, beneran panas dingin.

Sampai saatnya tiba.  Ga kebayang.  Kenapa jadi gini? Kenapa yang... ah, Oke, abaikan.

Masuk ruangan MUSANG, keringat dingin gaberhenti sejak jalan dari sekret ke ruangan MUSANG.  Gaada yang tau segimana takutnya aku saat itu, asal kalian tau, tekanan terberat itu saat jalan dari sekret ke ruang MUSANG.  Jangan tanya kenapa, aku juga gatau kenapa.

Pertanyaan dilontarkan satu persatu.  Sampai saat seseorang mulai bertanya dengan pertanyaan beruntun yang bikin bete.  Kenapa bete? Karena pertanyaannya muter muter, padahal jawabannya ya itu! Gemes ga sih.  Untung ada mimbar yang bisa jadi tumpuan buat mengepal tangan.  Dan yang paling bikin bete, ketika pertanyaan itu menjurus ke masalah personal.  PLIS! Terserah mau mereka tau masalah personal aku atau enggak, tapi aku gasuka kalo itu dibahas di forum terbuka kaya gitu. 

Tahan za.  Dada udah gemerusuk, udah pengen meledak saking gatahannya.  Saat itu aku belum pulih, iya, aku emang lagi ada masalah, terus? Kenapa harus menjurus sih...


Satu hal yang sampe sekarang nggak aku ngerti, aku gapernah bisa natap mata orang (cewe/cowo) langsung ke matanya saat berbicara.  Tapi ke satu orang itu aku bisa, bisa menatap.  Padahal tatapannya adalah tatapan yang biasanya aku gasanggup kalo liat matanya langsung.  Aku kenapa?

Keluar ruangan MUSANG, aku duduk, nahan, dan masih nahan.  Jangan nangis, bukan saatnya nangis..

Saat semua K3 berdiri di depan CPK dan CKD, aku berusaha tenang.  Sidang angkatan.

“Kesalahan Anisa Zahra, menutup diri dengan alasan kebaikan!”

Hey! Kesalahan macam apa itu? Aku ngedumel sendiri dalam hati, maksudnya apaaa? Bete banget banget banget.  Dan gitulah, semua berjalan gitu aja, dengan tetap menahan hati buat ngga meledak.

****


“Happy birthday anza... happy birthday anza... happy birthday, happy birthday, happy birthday anza...”

Nengok ke belakang, hey, kue ulangtahun! 


“Ulangtahunku kan besok, bukan hari ini”

Kuenya dua, yang satu gambarnya lambang UGM dengan latar warna biru, yang satu gambarnya lambang STANFORD University dengan latar putih.  Ya Allah, keluarga ini sangat berarti...


“Ayo kuenya dipotong, first cake buat siapa tuhh...”

Aku gapeduli sama first cake, ambil aja sih yang mau mah...  oke za, kuatkan hatimu.

Selesai dari itu, dari MUSANG, sudah, selsai.  KIR TITANIUM 2012-2013, ya itulah kami sekarang.  Rantai Emas dan Jangkar Bahtera.  Semua sudah berakhir, tinggal formalitas saja, SERTIJAB.

And then,


My and Our ‘Six-Sided-HEXAGON’, will replace with ‘The Titany-TITANIUM’

salam,
anisanza

2 komentar:

  1. “Kesalahan Anisa Zahra, menutup diri dengan alasan kebaikan!”

    :)
    Satu hal yang saya terus ingatkan pada kalian... Jika kalian yakin kalian benar, jangan pernah mundur. Kami mau tahu, sejauh apa kamu mampu membela dirimu sendiri. Jika tidak mampu membela dirimu sendiri, bagaimana kami yakin kamu mampu membela rekan-rekanmu, adik-adikmu, organisasi yang kami cintai itu?

    Anzaku sayang, ada saat-saat yang memang kita simpan sendiri, dan ada pula saat kita harus berbagi. Bukan berarti kita perlu orang untuk berbagi masalah kita, kita tidak mencari jawaban dari orang lain, tapi kita mencari titik-titik perspektif baru. Semakin banyak garis yang kita tarik, semakin jelas bentuk bangunan itu.

    Ada saat-saat dimana kita harus berani meletakkan topeng itu, untuk tahu siapa yang benar-benar mau menjadi teman kita di saat-saat paling sulit.

    Semangat anza! \(^o^)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)

      yup! tapi, untuk saat ini mungkin, aku hanya bisa meletakkannya di depan orang yang benar benar aku percaya.

      diantara orang yang kita percaya, tentu ada orang yang sangat dan lebih kita percaya bukan?

      hehe, makasih teeh :D

      Hapus