28.6.12

berawal dari .. malu

Assalamu’alaikum ..

Kalau kalian temui aku ketika kalian datang ke Smansa, pasti yang kalian temui adalah sosok berkerudung ‘agak’ panjang—pastinya sesuai syari’at yang mengharuskan kerudung menutupi dada—dan kini sosok itu mulai memakai ‘manset’.

mungkin ini versi kartunnya :p
Pernahkah terpikir? Mungkin diantara  teman-teman terdekatku pun jarang terpikir kenapa sih seorang Anisa Zahra mau memakai kerudung dan kini mulai memanjangkan kerudungnya? Aku sendiri ketika mengingat alasan awal aku mulai bener-bener pake kerudung, aku terkekeh sendiri.  Hahaha, alasannya simpel.  Karena aku malu.  Malu sama siapa? Ini ada ceritanya ...


Aku ini tergolong ‘anak baru’ di Bogor saat itu.  Aku pindah dari Temanggung ke Bogor karena 1 alasan.  Pengen kaya temen-temen yang lain, yang saat pembagian rapot orangtualah yang mengambil rapot.  Ya, dulu aku tinggal bareng eyang di Jawa.  Dan karena satu alasan itu yang bikin aku nangis saat aku bilang ke mama, 

“Ma, aku pengen sekolah di Bogor.”

Singkat cerita, alhamdulillah orangtuaku mendaftarkanku ke sebuah sekolah dasar swasta, yang kini sudah saaaangat berkembang, SD Insan Kamil.  Disitu aku mulai belajar pake kerudung, karena memang WAJIB pake kerudung kalo di sekolah.  Kalo di sekolah.  

Berarti di rumah boleh dilepas dong kerudung nya?  Haha, pikiran anak SD.  Dulu aku memang cuma pake kerudung di sekolah, bahkan main sama temen sejemputan yang cowo pun, aku ga pake kerudung.  Masa jahiliyah , wkwkwkwk

Sampai suatu hari, aku duduk di kelas 4.  Yang namanya cinta monyet *ceilah* , yaaa anggaplah cuma suka sukaan gajelas ama cowo.  Tapi itu bertahan loh sampe kelas 6, engga, kelas 1 smp awal-awal.  Lama banget kan? Hahaha, namanya cinta apa dong? Wkwkwk sudah lupakan.  Kembali ke saat aku duduk di kelas 4.  Aku mulai suka sama seseorang, sebutlah R.  Biasanya aku gapernah pake kerudung kalo jalan jalan sama ortu.  Dulu tempat kami jalan tuh ke BTM.  Dan entah kenapa saat itu aku lagi pake kerudung (meskipun kerudungnya nerawang). 

Tiba-tiba, sebuah kejadian ngga diduga terjadi.  Aku ketemu si R + ada ortunya, dan ortunya pun kebetulan temen ortu aku, aku kaget.  Aku malu.  Dan aku bersyukur saat itu aku pake kerudung.  Entah gimana jadinya kalo saat itu aku ngga pake kerudung.  Malu banget!  Sejak saat itu, aku mulai bertekad untuk pake kerudung kemana pun aku pergi.

Alasan yang aneh bukan? Pake kerudung karena takut di jalan ketemu sama temen sekelas, cowo pula, cowo yang disuka apalagi! Haduuh, yah maklum pikiran anak SD yang masih belum mengenal Islam lebih dalam.

Sampai di SMP, alhamdulillah aku masih bertahan.  Makin kesini, kuluruskan niatku pake kerudung karena Allah, karena memang sudah kewajiban, apalagi sudah baligh.  Dan saat itu aku masih pake kerudung langsung yang notabene pendek, ga panjang panjang banget.  Kenapa ga pake jilbab?  

MALES, dulu tuh yg namanya pake jilbab males banget, soalnya wudhunya ribet harus betulin ini itu lah, ribet deh!

Sampe akhirnya, SMA tuh  ada dorongan untuk pakai jilbab, “Masa udah SMA masih pake kerudung langsung aja sih nis?” kataku dalam hati.  Dan aku juga malu, liat temen-temenku pada pake jilbab semua.  Jadilah aku mulai pake jilbab paris yang, you knowlaah .. tipis dan menerawang ... hahaha

Itu masih terhitung alasannya, pake jilbab karena malu sama temen.  Oke, bukan niat yang lurus lagi, hahaha ...  

Di smansa seperti yang banyak orang ketahui, setiap Jum’at ada mentoring kelas, dengan mentor kelasku ituu Teh Diar :D.  Dan pada suatu hari, aku yang saat itu alhamdulillah diikutkan Mentoring Plus dengan murabbi/mentor nya Teh Ibon ^^ (mentor pertamaku!), harus ikut MP dengan murabbi lain yaitu Teh Ajeng (karena Teh Ibon sedang berhalangan datang).  Dan disitu, membahas tentang ... Jilbab ...

Jilbab yang syar’i atau sesuai syari’at, harus lah menutupi dada dan TIDAK TEMBUS PANDANG/MENERAWANG.  Itu poin pentingnya.  Allah telah menciptakan otak kepada manusia agar manusia itu berpikir.  Dan disitu aku berpikir.   Jilbabku udah nutup dada kok, cuma  yaa masih nerawang.  Dan saat itu teh Ajeng nanya,

“Anza pernah berpikir atau pernah ada rasa pengen ngga pake jilbab panjang/dobel?” *biar ga nerawang maksudnya*

Aku bingung, Cuma meringis dan ber-hehehehe ria, “Em, gimana ya teh, pengen sih, tapi ... susah teh, ribet, kalo panjang ga bebas ngapa-ngapain ...

Itu jawabanku saat ditanya.  Saat aku masih belum mengerti.  Saat aku masih takut untuk berubah.

Beberapa hari setelah itu, saat aku sudah pulang dan sampai di rumah, aku langsung melepas jilbab paris yang biasa aku pakai.  Entah ada dorongan apa, aku iseng-iseng mengambil jilbab paris satu lagi yang tersimpan rapi di lemari, dan aku tumpukkan kedua jilbab itu sehingga menjadi dobel ..  aku lipat segitiga, dan aku coba pakai.  

“Ah, ga ribet ribet amat deh kayanya.”  

Dan besoknya ..  aku mulai pakai jilbab dobel ke sekolah ...


Untuk yang terakhir, entah dorongan darimana aku jadi pengen jilbab panjang, yang ngga nerawang.  Akhirnya aku minta papa nemenin aku ke sebuah toko yang menjual berbagai jilbab.  Aku pilih 2 jilbab putih yang cukup tebel , ngga nerawang , dan alhamdulillah papa mau beliin :D

Tapi ngga semulus itu.  Pernah ada yang mengatakan 1 kalimat yang menurutku, itu jahat.  Mengejek lebih tepatnya.  Ada seseorang yang bilang,

“Ih, taplak meja dipake.”
“Hah? Maksudnya?”
“Itu lu pake kerudung berenda-renda kan kaya taplak meja yang lebar ..”

JLEB !

Oyaya ... gapapapaaaa -_________-“ dia cuma ngga ngerti *nahan kesel*

Yah, itulah perjalanan cukup panjang sampai akhirnya aku pake jilbab kaya sekarang ini ..  Intinya, jilbabnya ngga nerawang.  Kan malu kali, udah pake jilbab, tapi lehernya keliatan.  Atau, udah pake jilbab, tapi rambutnya kemana-mana karena jilbabnya nerawang dan ngga pake daleman.  Masih banyak kan yang kaya gitu?  Masa ngga malu kalo dibilang ‘KERDUS’ alias ‘Kerudung Dusta’ *ini kata kata dari temen aku* hohoho ..

"... Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya ..."
~An-Nuur (24) : 31~

Makanya , mulai sekarang , perbaiki cara berjilbab kita.  Supaya lebih syar’i, dan ngga bikin malu.  Kalo kepala udah di jilbabin, Insya Allah anggota tubuh lain akan mengikuti :)

salam,

anisanza

9 komentar:

  1. (entah kenapa terharu baca postingannya)

    Anza niat banget ya pake kerudung berarti... Aku pas smp karena nggak suka kerudung persegi jadi lebih sering make yang langsung, tebel pula XD

    Siapa yang bilang taplak meja? Sini tak jadiin taplak mukanya -_-

    Tapi ampe sekarang nggak bisa make kerudung double jadi make kerudung ya neci aja... #jduak

    Ayo semangat~ XDDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe .. tergantung sih fin .. kalo lagi males bergelut dengan kain kain dobel , terpaksa pake kerudung langsung .

      *berarti kalo anza pake kerudung langsung , tandanya lagi males bergelut dengan keribetan yang ada*

      ada seseorang yang bilang .. hehe .. ayoo fifiin !! pake jilbab !! SEMANGAT ! :DD

      Hapus
    2. hm, okay, ntar kalo fifin ketemu anza yang memakai kerudung langsung, fifin akan berteriak, "ANZA LAGI MALES!" #geplak #gapunyamaluya

      Fifin udah pake jilbab kok ._.
      Semangaaaaat XDD

      Hapus
    3. fifiin -___-"

      okeee baguslaah .. alhamdulillah .. bertahan yaa fin :D

      Hapus
  2. errr, kayanya gw bakal suka post ini, dikomen dulu deh, bacanya nanti pagi.. i gotta go now~

    BalasHapus
  3. oke, sudah baca, semoga banyak kaum wanita yang baca ini, kalo ngerasa ribet ngerakit jilbab yang panjangnya kaya anyer-panarukan, pake yang langsung aja dulu, praktis tapi tetep syar'i.

    mungkin tutorial ngerakit jilbab ada di yufid.com...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin .. jadi terharu ..
      papa ngeledekin terus di rumah :p

      terima kasih a fikri kawakibi :D

      Hapus
  4. oooo jadi gitu ya ?

    kadang2 saya suka bingung, bagaimana proses seorang akhwat pakai jilbab panjang, eh ada yg cerita !

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ..

      ngga selalu gitu sih a , itu pengalaman aku aja .. mungkin , akhwat lain memiliki pengalaman yang berbeda .. hoho

      Hapus