1.8.11

20 Juli 2011 , MOPDB [part 3]

Hari ketiga .  Tangan penuh dengan roti .  Yaaa begitulaah.  Tapi hari ini keren banget walau ngegantung ceritanya.

Dateng ke sekolah, baris paling ujung lagi dan saat melewati lorong PJ, mereka sudah seperti biasa.  Aku mengankat roti tinggi tinggi dan aku tau kalo tangannya lurus itu gabakal pegel.  Tapi aku bingung ini kenapa sakit banget tanganku.  Aku tetep ga liat a *biiib*.

POSKO sudah ada disana.

HIDUP SMANSA ! AKU CINTA SMANSA !

Teriakan itu masih terngiang sampai sekarang.  Masa-masa itu masih terukir jelas di benakku. 
ngambil dari web MPK smansa
SATUKAN ROTI KALIAN !

Lalu kami makan.  Dan aku akhirnya melihat a *biiib*.  Cuma sekilas.  Karena aku fokus ke rotiku.

APA ESENSI YANG DAPAT KALIAN AMBIL?

Aku tau POSKO !! Aku tau !!  aku sudah mengacungkan tangan demi menjawab pertanyaan yang akhirnya aku dapatkan jawabannya.  Aku sudah mengangkat tanganku tinggi tinggi agar POSKO melihatku .  Melihat X-1 !!  Tetapi tetap saja, X-1 belum dihiraukan kecuali oleh seorang POSKO yang sedari tadi menunjuk-nunjuk.

Aku berharap itu aku.  Tapi harapan itu luntur.  Bukan aku , tapi Ala.  Sudahlah, setidaknya X-1 masih terlihat.  Positive thinking anisa.  Jawaban Ala, sama seperti yang aku pikirkan.  Setidaknya sudah terwakilkan.

Oke, masuk kelas dan menghabiskan waktu bersama PJ lagi.  Aku mulai mencoba untuk aktif lagi.

"JANGAN ANISA TERUS ! JANGAN YANG ITU-ITU TERUS ! MANA COWONYA ? X-1 CUMA CEWE BUKAN ?"

Akhirnya aku diam.

Ya Allah .. feelingku hari ini aneh ..  bener-bener aneh ..

Dan ada display eskul lagi.  Basket, BKC, Kateda, Djuanda dll ..  Sebelum aku tau dia mau ikut djuanda dan tau kalau dia yang satu lagi anak djuanda , aku pengeeeen banget nget nget mencoba hal baru.  Baseball.  Basket masih prioritas olahraga yg aku suka.  Tapi setidaknya aku mau mencoba hal baru.  Tapi, aku ga diijinin.  “Udah basket aja, kamu ga cocok di baseball.” Fine.  Aku terima.

Aku bingung apa yag harus aku ceritain di hari ketiga.  Soalnya sulit untuk diceritain.  Mungkin MOPPP juga aku nulisnya gaje kaya postingan ini.  Yang jelas hari ini berkesan banget !

Kami meneriakkan yel-yel kelas demi mengurangi seri.  Hasil kerja kelompok kami akhirnya mengurangi seri kami.  Tapi tugas individu entah gimana ceritanya seri kami nambah banyaaaak banget.

Hari ini berlalu lebih cepat.  Display eskul selesai , kami makan siang TANPA hitungan.  Aku curiga.  Sebenernya aku udah tau sih dari Mas Irfan bagaimana kondisi hari 1-4.  Aku juga tau bakal ada “acara itu”.  Tapi just keep silent aja.

Selesai makan , kami disuruh keluar dan POSKO lagi.  Dan terjadilah semuanya... Cerita ngegantung.  PJ pergi.  Dan baru ditinggal beberapa menit, aku kangen PJ.

BEGITULAH AKHIR DARI MOPBD.

Teh tika menutup MOPDB dan menggantinya ke pra MOPPP kedua.  "Besok MOPPP jadi lupakan semuaa yang kalian alami selama 3 hari ini."

Perasaaanku aneh, pengen nangis, *maklum aku cengeng*.

Dan berakhirlah hari ini setelah kami melewati lorong PJ MOPPP yang 180 derajat berbeda sifat dari PJ MOPDB kami ...

Lega?  Belum .. karena aku tau akan ada apa selanjutnyaa ...

Sudah ya , hari ketiga memang hari untuk berpuitis ria karena aku bingung gimana nyeritainnya.  Buat kamu yang duduk di kelas 9 SMP, kamu harus masuk SMANSA, karena ini bukan SMA biasa ... bukan hanya pelajaran yang kalian dapet, tapi kehidupan.  Sekolah kehidupan, itulah kata para alumni.  Aku merindukan hari ini ...  hemmm PJ aku kangen kalian.  Sampe rumah pun itu yang ada di pikiran aku.

Salam,
anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar