10.6.11

pelajaran berharga dari SEMUT ..

Pasti pada tau semut kan ?  Masa iya pada gatau, hahaha ... temenku tuh Endah, takut banget sama yang namanya semut.  Kalo aku geli aja, abisnya semut suka gatau malu, tiba-tiba nemplok di tanganlah, di kepala lah *kan ga sopan* kekekeke ...

Nahh, kali ini aku mau ngebahas sedikit soal semut.  Sebenarnya kita bisa mengambil pelajaran berharga dari semut.  Apalagi kalau kita seorang muslim.  Cukup banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari semut.  Allah aja sampai membuatkan ayat khusus untuk semut, An-Naml.

Sadar gak sih kita ini?  Kalo di perhatiin tuh ya, semut yang suka jalan di dinding atau di lantai, pada baris rapi.  Rapi di sini maksudnya mereka ngikutin semut yang di depannya dan tidak asal jalan sendiri.  Istilahnya yaaa ... mereka tuh patuh sama pemimpinnya di depan selama pemimpinnya itu menunjukkan arah yang benar.  Itu satu.

Yang kedua.  Kalo seekor semut bertemu dengan semut lainnya pasti mereka kaya tabrakan bentar trus ngelanjutin perjalanannya lagi.  Itu sebenernya mereka lagi saling menyapa satu-sama lain.  Mau beda spesies kek, pokoknya kalo sesama semut itu bertemu mereka pasti saling menyapa.  Tentunya dengan bahasa semut yang mungkin tidak kita pahami. 

Kalau buat manusia kan di sunahkan buat saling berjabat tangan dan mengucapkan salam, “Assalamu’alaikum”.  Kalo beda agama setidaknya kita bisa berucap “Hei, apa kabar?”  Betul tidak?  Selain itu bisa merekatkan tali silaturahmi antar sesama, kita pun mendo’akan satu sama lain.  Biasanya kalo ada orang yang kita kenal pas ketemu ama kita tapi ga di sapa, kita dikira sombong kan?  Makanya lebih baik saling ucap salam atau kalo malu-malu kucing *buat yang lawan jenis* senyum pun ibadah :)

Ada lagi nih yang ketiga.  Bentar, aku mau nanya, gedean semut apa kecoa?

Gedean kecoalah dimana-mana juga pada umumnya.  Tapi, pernah ga liat segerombol semut ngangkat kecoa?  Kalo aku sih pernah.  Soalnya di rumah banyak semut.  Hehehehe...  pertanyaannya kok bisa?  Bisa bisa ajaaaaa :D  Semut itu saling bekerja sama untuk mendapaatkan makanan mereka.  Karena mereka saling tolong menolong,  juga dengan koordinasi yang baik oleh komandannya.  Kalo cuma satu semut yaaa .. mana kuat.

Apalagi yaa .. yang ada dipikiranku sih baru itu.  Hehehehe, semut itu juga bisa saling menghargai lho ...  Tau kisahnya Nabi Sulaiman dan semut ga? Itu ada di QS. An-Naml ayat 18-19.

Jadi, segerombolan semut itu lagi jalan, kayanya mah abis nyari makan.  Terus, Nabi Sulaiman dan bala tentaranya mau lewat jalan itu.  Nah, komandan semutnya ngomong, “Wahai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu agar kau tidak terinjak oleh Sulaiman dan bala tentaranya sedang mereka tidak menyadari.”

Nabi Sulaiman kan mengerti segala macam bahasa termasuk bahasa semut.  Beliau tersenyum mendengar ucapan komandan semut itu.  Semut-semut yang tadi diperintahkan masuk ke sarang segera mengikuti perintah komandannya.  Mereka memberi jalan untuk bala tentara Nabi Sulaiman.  Emmm, itu termasuk sifat menghargai ga?  Menurut aku sih iya ... hehehehe ...

Sudah yaa ... mungkin itu aja, semoga dari posting ini dapat diambil pelajaran untuk kehidupan kita semua.  Maaf kalo ada yang kurang jelas ataupun ga jelas.  Hehehehe, maklum, bingung gimana ceritanya.  Tarik kesimpulan sendiri yaaaaaa :D

Sekian dan Salam,
anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar