23.5.11

Capung dan Awan

Hari ini hari pertama tes seleksi masuk SMAN 1 Bogor.  Dan gatau kenapa, ada sesuatu yang mendorongku buat ngetik ini.  Padahal dari kemaren aku males banget sama yang namanya ngetik...

Oke, first of all , maaf udah jarang posting.  Karena saya sedang tidak ada mood untuk mengetik.  Daripada ntar hasilnya ga berguna, mending nunggu ada mood buat ngetik.
Dan sekarang mood itu datang ..

Aku dapet tempat duduk yang paling pojok deket jendela yang mengarah ke Budi Mulia.  Awalnya aku biasa aja duduk di situ.  Tapi perhatianku teralih ke sekumpulan capung di luar.
  Waktu lagi ngerjain IPA, aku bingung karena soalnya itu yaaah, lumayan tinggi levelnya.  Jadi, waktu aku lagi bingung, aku ngeliat ke luar dan liat capung-capung itu.

Mereka bebas terbang kemana aja mereka mau, tapi koloni capung itu seolah olah menggambarkan persahabatan para capung.  Mereka bermain bersama, terbang bersama, bebas pergi kemanapun bersama-sama.  Koloni capung itu membuatku berpikir, aku ingin terbang bebas, pergi kemanapun aku mau tanpa beban, tapi tentu ada rintangan yang harus dilewati.  Capung-capung itu membuatku kagum.

Sedikit mendapatkan ‘refreshing’ dengan koloni capung itu, aku mulai mengerjakan soal lagi...

Istirahat dan sholat dhuha.  Tapi sholatnya ga tenang, soalnya baru takbir eh bel masuk bunyi.  Argh! Ga konsen sholatnya.  Oke, masuk pelajaran kedua bahasa Indonesia.

Alhamdulillah, lancar dan insya Allah sukses.  Aku selesai sebelum waktunya habis.  Aku liat keluar jendela lagi.  Subhanallah, sekarang awan yang aku perhatiin.  Awan itu bergerak tertiup angin, merubah bentuknya dengan cepat.  Putih, di langit yang biru.  Awalnya awan-awan itu terpisah menjadi awan cumulus.  Tapi lama-kelamaan aku perhatikan, mereka mulai menyatu dan membuat segumpal awan besar.  Aku memalingkan wajahku ke soal-soal seleksi.  Dan saat melihat awan itu lagi, dia sudah berbentuk segumpal awan besar abu-abu.  Mendung.  Tapi belum ada tanda akan hujan.

Ada awan baru datang membentuk seekor anjing pudel.  Dan kupalingkan wajahku lagi, ketika aku memperhatikan awan itu lagi, awan itu sudah tinggal sebagian.  Entah kenapa aku kagum dengan pemandangan itu.  Subhanallah...  Indah sekali.

Tahukah kalian? Ketika 1 awan tertiup angin dan datang menghampiri awan lain, awan itu terlihat seperti sesuatu yang... emm... istilahnya kalau di bintang itu berkelip.  Tapi awan itu bukan berkelip.  Ah, susah mengungkapkannya.  Warnanya dari putih yang mendatangi abu-abu menjadi bercampur tentunya.  Dan ketika awan itu menyampur itulah pemandangan yang membuatku sangat kagum.  Entah mengapa, Subhanallah, itu keren banget !!!  Aku jadi menghabiskan waktu dengan melihat awan itu.

Cepat sekali awan itu berubah bentuk.  Tidak ada 5 menit aku memalingkan wajah, dia sudah berubah bentuk menjadi bentuk lain.  Entah itu anjing pudel, fosil tulang dinosaurus yang kecil, hati, wah, banyak bentuk awan itu.  Aku jadi suka sama awan! Hehehehe...  Tapi yang masih aku pikirin sampai sekarang, aku ngerasa, perubahan awan yang tadi aku liat menyimpan sebuah pelajaran.  Tapi aku bingung apa pelajaran yang kudapat dari awan-awan itu ... mungkin nanti akan kutemukan.

Hemm, sebenernya banyak cerita hari ini.  Tapi aku mau mengurangi cerita pribadi.  Ternyata menceritakan kejadian pribadi itu banyak menimbulkan mudharat ... Astaghfirullah...  Hemmm, aku ingin menjadi oran yang bisa memposting sesuatu yang berguna dan dapat menginspirasikan orang lain dengan ceritaku... hahahaha, maaf kalau memang aku jarang posting.  Banyak hal yang bikin aku jarang posting.  Hehehe...

Sekian,

Salam,
anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar