5.3.11

Dia dan Sahabatku...

aku maksa bikin cerpen ini .. wkwkwkwk .. enjoy this :D


Hana datang ke sekolah dengan senyuman.  Dia tidak segera masuk kelas karena dia ingin melihat Naldo, cowok yang disukanya datang dari gerbang sekolah itu.  Tiba-tiba dia melihat Naldo muncul dan tertawa-tawa dengan seseorang.  Hana bingung dengan siapa Naldo berbicara.  Tak lama sosok itu muncul.  Wulan, sahabatnya, dengan akrab mengobrol bersama Naldo.  “Mungkin hanya kebetulan...” ujar Hana dalam hati.  Dia pun masuk kelas dan menanti esok hari untuk memastikan bahwa Naldo dan Wulan tidak ada apa-apa.
****
Keesokkan harinya,
Hana datang ke sekolah lebih pagi.  Dia hanya ingin melihat Naldo yang datang dan masuk sekolah melalui gerbang sekolah SENDIRI.  Tapi betapa terkejutnya dia, Naldo berjalan berdampingan dengan... WULAN!!  “Lagi-lagi WULAN!!!” Hana kecewa, benar-benar kecewa.  “Aku gak nyangka Wulan kayak gitu! Mungkin emang salah aku ga ngasih tau dia kalo aku suka sama Naldo.  Tapi itu tetep aja ih! Dasar!”  Dia pun berlari ke kelas dengan wajah kesal.
“Halo Hana...  Ciee, pagi-pagi udah cemberut aja... ntar rejekinya ilang looh...” Wulan yang baru sampai di kelas langsung menyapa Hana.  “Btw, kok kamu pindah tempat? Kamu marah sama aku? Kenapaaa?”
“Ga penting!” Hana langsung pergi meninggalkan Wulan yang tersenyum sendiri melihat tingkah laku Hana.
“Ketauan kamu Hana...”  Wulan akhirnya meninggalkan kelas dan mulai menjalankan rencananya.
****
Kriiing... Kriing...
Bel istirahat telah berbunyi.  Hana segera meninggalkan kelas ketika dia mendengar Wulan memanggilnya.
“HANAA !! AKU MAU NGOMONG SAMA KAMU !” Wulan berlari mengejar Hana dan menarik tangannya.
“Apasih, Lan?! Aku laper, mau makan!”
“Kamu boleh ke kantin setelah aku ngomong sama kamu!”
“Mau ngomong apasih? Semuanya udah jelas! Kamu jalan bareng Naldo, kamu akrab banget sama Naldo, kamu suka kan sama Naldo? Apalagi yang perlu di omongin?!” uppss, saking emosinya, Hana tanpa sadar membuka semua rahasianya.  “Ya Tuhan, aku ngomong apa sih?”
“Bener dugaanku.  Akhirnya aku bisa memancingmu ngomong semuanya.  Kamu mau tau?  Aku tuh sepupunya Naldo, jadi wajar aku jalan ama dia.  Dan kamu tau? Naldo dari dulu udah tau kalo kamu suka ngeliatin dia.  Temennya dia, sering banget mergokin kamu tapi kamunya ga nyadar.  Udah, sekarang kita ke kantin!”
“Tapi, Lan, maksud kamu apa?  Wulan, aku ga ngerti!”
“Udah diem aja deh! Tadi kamu yang marah sama aku, sekarang aku yang marah sama kamu!  Ikut aku !”
Hana akhirnya pasrah dan ikut Wulan ke kantin.  Betapa terkejutnya Hana melihat kantin itu sudah ramai dan... NALDO ! Yang sedang dia lakukan dengan sebatang mawar dan, tiba-tiba dia menghampiri Hana.
“Han, gue tau selama ini lo sering ngeliatin gue.  Rizal sering ngeliat lo mandangin gue dari jauh tapi lo ga nyadar.  Dan Wulan bilang, lo suka sama gue dari kelas 10.  Maafin gue kalo gue baru menyadari perasaan gue ke lo.  Gue udah suka sama lo dari waktu kita SMP, kita dari kelas 8 sekelas.  Lo inget kan, Han? Dan sekarang gue gamau bikin lo hanya bisa memandangi gue dari jauh, gue juga gamau bikin lo kecewa, gue gamau lo sedih dan sampe berantem ama sahabat lo gara-gara gue.  Gue sayang sama lo, Han...  Would you like to be my girl?” Naldo berlutut dan memberikan mawar itu kepada Hana.
Seketika kantin ramai dengan siul-siulan.  Hana tidak menyangka semua ini terjadi.  Tiba-tiba dia memeluk Wulan, “Maafin aku ya, Lan...”
“Udah, sekarang kamu jawab dulu tuh pernyataannya Naldo...”
Saat melepas pelukannya, Hana langsung mengambil mawar itu dan mengangguk kepada Naldo.  Naldo segera memeluknya, dan kantin semakin ramai.  Impian dan mimpi Hana akhirnya terwujud.  Dia berharap, hari bahagia ini akan berlanjut sampai nanti ...
--THE END--

Tidak ada komentar:

Posting Komentar