12.2.11

hipnosis MASSAL ! :D


Horrrraaaaay !!!!

 Loh? Kenapa aku bersorak ?

Karena akhirnya aku bisa terbang ke angkasaaaaa ...

Kok bisa ?

Bisalaaaaah ...  ini ceritanya ...


Kemaren Jum’at, kan ada pelajaran agama.  Denger-denger dari kelas lain, katanya Pa Rizal menghipnotis/hipnosis massal !!! Widiiih .. Seru tuh ...  Aku pengen banget ! Tapi aku takut ga kena hipnotis.  Soalnya waktu dicoba ama Ardian di kelas, aku ga bisa di hipnotis.  Emang Ardian ama Pa Rizal bisa?  Bisalaaaah, mereka berdua ikut pelatihan yang sama.  Sempet seminggu setelah pelatihan itu, Ardian bermain hipnotis”an di sekolah.  Seru sih ... tapi sempet ada sesuatu.  Halaaah sudah lupakan.


Back to Topic ...


Pas pelajaran agama, kita disuruh ke mushola cowo.  Aku udah deg-degan tuuuh, hawa hawa horor *halah*.  Trus, disuruh sholat duha dulu kan.  Aku duduk di sebelah Endah di tengah-tengah.  Tapi kehalangan tembok, jadi aku ma Endah ma Irin pindah ke pojok dan aku nyender tembok, sudah siap-siap kena gitu deh, hehehehe...


Kita belajar tentang bab TAKABUR...  Kata Pa Rizal, kita sekelas 9D akan dibawa terbang naik roket ke luar angkasa melihat planet, matahari, bintang, dan galaksi galaksi lainnya.  Dengan syarat kitanya mau dan ga takut.  Juga konsentrasi ke sugesti yang diberikan oleh Pa Rizal.  Aku udah pasrah aja tuh, karena aku emang mau, masih rada takut ga kena sih...


Pertamanya, kita diliatin macem-macem film.  Salah satunya film tentang seseorang yang terbaring di padang rumput yang luas, kita disuruh ngebayangin kalo itu kita.  Dan ruh kita diangkat terbang tinggi jauh jauh jauh jauh dari bumi.  Masih belum ada apa apa waktu itu.


Terus habis itu lampu dimatikan, ruangan digelapkan, hening dan itulah saatnya hipnotis massal.  Aku udah mepet tembok tuh, terus disuruh rileks, tarik napas yang panjang 2 kali.  Aku nyari posisi enak kan, akhirnya aku duduk tegak bersila.  Setelah itu kita disuruh merem, angkat kedua tangan setinggi bahu.


Sugesti pertama, Pa Rizal mengikatkan tali yang ada balonnya di tangan kanan, dan semakin lama, tangan kalian akan semakin naik dan naik.  Entah kenapa, aku terus ngikutin sugesti itu dan aku ngerasa tangan kananku lama-kelamaan naik naik dan enteng banget rasanya.  Tangan kiri tetep diem, padahal pegel juga disuruh gitu terus.


Sugesti kedua, Pa Rizal menaruh ember di tangan kiri dan di isi batu bata.  Pa Rizal menambah 5 batu bata dan ditambah lagi.  Tangan kiri akan semakin berat dan berat.  Entah kenapa, aku nerasa tangan kiriku makin turun dan bener-bener berat.


Segesti ketiga, Pa Rizal akan menghitung sampai 3 dan tangan kami akan jatuh dan kami semua akan tertidur.  Mulai dihitung, 1... 2... 3... Tidur...  Dan aku ngerasa tanganku bruk jatuh dan aku KENA !!!  Kejedot tembok sih pas tidur itu.  Tapi aku seakan ga peduli gitu deh.


Orang yang dihipnotis itu sebenernya sadar, Cuma dia ga peduli sama keadaan sekitarnya dan hanya akan memperdulikan sugesti dari orang yang memang men-sugestikan.  Aku sempet denger suara apa itu gajelas di luar mushola.  Tapi aku cuek.


Terus, kita disuruh membayangkan kita berada di gedung berlantai 3.  Tiba-tiba aku udah ada di lantai 3.  Awalnya aku ngebayangin GO, tapi gatau kenapa tiba-tiba pindah ke tempat yang aku ga kenal.  Trus dibilang, dengan seizin anda, disebelah kanan anda ada tangga berjalan.  Dari yang awalnya ga ada, tiba-tiba ada eskalator.  Dan pas aku turun, eskalatornya itu eskalator yang muter muter gitu.


Pas nyampe di lantai 1, itu kaya lobby hotel.  Trus, dibilang, didepan anda ada sebuah padang pasir yang panas dan rasakan panasnya.  Aku kaya jalan keluar gedung itu trus diluar tiba-tiba ada padang pasir.  Tapi aku ga terlalu ngerasa panas.  Habis itu tiba-tiba ada roket pas aku nengok ke samping.


Kami di suruh masuk ke roketnya.  Berhubung aku cuma pernah liat dalem roket itu di spongebob, jadi aku kepikirannya kaya roketnya spongebob.  Tapi seru tau !!!!  Trus hitungan mundur roket itu akan membawa kami terbang.  3... 2... 1... WUUUUSSSHHHH !!!! aku kaget tapi ga bisa teriak.  Terbang gitu naik roket.  Asik banget !!!


Pas STOP yang pertama, disuruh liat keluar jendela.  Aku liat, langit yang masih biru trus ada awan awannya gitu.  Kan diterbangin lagii, pas di STOP lagi, itu aku ngeliat bumi cuma kaya bola basket, aku liat matahari, bintang, semua deh susah di gambarin.


Disinilah muhasabah dimulai.  Tiba-tiba ada cahaya terang yang mendekat dan bertuliskan lafadz ALLAH, subhanallah... aku udah ga bisa cerita kalo udah sampe sini.  Yang jelas, kami merenung tentang ketaatan pada Allah, tentang orang tua dan banyak...


Pas mulai yang orangtua itu, aku udah ga kuat, pengen buka mata.  Tapi mata tuh kaya ke lem !  ya Allah, ga bisa dibuka.  Akhirnya aku terus melanjutkan muhasabah ini.


Selesai itu, kami di beri sugesti kalo kami pasti BISA !!  UN itu Cuma sebagian kecil masalah di dunia !! Kami akan jadi orang yang sukses !!!


Terus hitungan ketiga, kami akan bangun.  1...2...3...  Gampang banget yang namanya buka mata.  Air mataku parah !  Aku nangisnya parah.  Meivy juga, aku ga terlalu merhatiin yang lain.  Pas aku bangun yang aku liat pertama karpet mushola, rais, hilman yang tiduran, danin, dan akhirnya semua.  Endah ga kena mulai yang roket.  Itu seru banget.  Akhirnya aku ngerasain ...  Tapi bangun-bangun itu lemes banget...


Ehh, Pa Rizal malah minta testimoni buat dokumen sekolah dan dokumen pribadi.  Apa boa, wkwkwkwk, weird banget penampilanku waktu di rekam.  Maluuu >.<  Pas Pa Rizal nanya boleh minta testimoni ato engga, aku masih ga ngeh alian masih DC alias ga konek.  Iia iia aja tuh...  wkwkwk


Waktu jalan mau masuk kelas, ada Dhea ma ghea kalo ga salah, liat aku malah ngomong, “Anza,” (dengan wajah kaget). “Kenapa?” (aku bingung), “Nangisnya gila, juara...” wkwkwkwk


Sudah deh ... kata brina cowo yang nangis itu Bagas, Rais dan Danin... ga nyangkaaa ... :D


Sekian yaaa ... hehehehe, maaf kepanjangan. tapi kayanya ada yang kurang .. apa yaa ? au ah, forget it .. wkwkwk


Salam,

anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar