17.12.10

2 kisah ..

Aku bikin cerita asal nih.  Walaupun mungkin banyak basa-basi.  Tapi yang penting isi dari ceritanya (semoga) dapat dimengerti.  Coba bandingkan cerita berikut ini...

Kisah 1:

Ada cowo namanya Jun.  Dia udah lama sahabatan sama temen cewenya, Hana.  Hana sering banget curhat ke Jun, entah itu soal pelajaran, temen, maupun orang yang disukai sama Hana.  Jun merupakan pendengar yang baik bagi Hana.  Jun yang ternyata udah lama nyimpen rasa ke Hana, masih tetap bertahan menjadi sahabat Hana yang selalu mendengar keluh kesah Hana tanpa memperdulikan perasaannya sendiri.  Hana juga ga mikirin dan ga ngerasa apa-apa ke Jun.

Akhirnya, Jun udah ga tahan nyimpen rasa itu.  Dia nyari waktu yang tepat buat ngomong ke Hana.  Saat waktu itu tiba, Jun berkata, “Han, sebenernya aku udah lama suka sama kamu.  Aku sayang sama kamu lebih dari seorang sahabat.”


Namun, Hana menjawab, “Aku nggak bisa Jun, kamu tau kan aku nggak bisa? Udah ada orang lain di hati aku, Jun.”

“Iya, aku tau,” jawab Jun.  “Jadi sahabat pun, udah cukup buat aku.  Kamu gausah mikirin perasaan aku ke kamu.”

“Tapi aku jadi ga enak sama kamu.  Kamu sayang sama aku, tapi aku sering banget cerita tentang orang yang aku sayang, dan itu bukan kamu.  Maafin aku ...”

“Gapapa, kamu gausah mikirin perasaan aku, anggep aja aku nggak ada, dan lupain aja semua ucapanku tadi.  Tapi, satu yang harus kamu inget, aku akan nunggu kamu, sampai kamu bisa menerima aku di hatimu apa adanya.”

Kisah 2:

Ada cewe namanya Rin.  Udah lama dia suka sama temennya namanya Ryu.  Rin punya sahabat namanya Nay.

Rin ga pernah ngomong ke Ryu, begitu juga sebaliknya.  Mereka ga pernah komunikasi kecuali ada yang bener-bener penting.  Seperti tugas sekolah—mereka sekelas—dan yang semacamnya.  Selain itu ga pernah ngomong satu sama lain.  Nay suka nanya ke Rin, “Rin, kamu beneran suka sama dia? Kenapa ga pernah ngobrol?  Kan sambil PDKT bisa tuh...”

Rin jawab, “Gausah, liat dia dari jauh aja udah seneng kok...”

Suatu hari, entah siapa yang melakukannya, rahasia Rin itu menyebar.  Hampir semua teman di sekolahnya termasuk Ryu, tau.  Rin Cuma bisa senyum dan bilang, “ahh, itu cuma gosip aja...”

Ga lama setelah itu, Rin ngeliat Ryu di taman bareng cewe lain, dia Flo.  Rin penasaran dan akhirnya nguping pembicaraan mereka.  Dan ternyata Ryu nembak Flo.

Kaki Rin langsung lemes.  Dia lari nyari Nay dan cerita semuanya.  Nay bilang, “udah Rin lupain aja Ryu.  Dia udah bikin kamu kaya gini.”

Beberapa bulan selanjutnya, Rin udah cuek sama Ryu, tapi 1 kalimat Rin yang bikin Nay kagum, “Biarin aja dia tau atau engga aku suka sama dia.  Gatau kenapa, walaupun tanpa dia sadarin dia bikin aku nangis terus, dan aku ngerasa disakitin ama dia, tapi aku tetep sayang sama dia, Nay.  Kamu tau kenapa?  Karena aku...”

Rin membisikkan kata-kata terakhirnya.

Jadi, ada yang ngerti ga maksudnya apa?  Aku juga sebenernya rada ga ngerti -_-“ wkwkwkwkwk...

Yasudahlah, sekian yaaa...

anisanza

Tidak ada komentar:

Posting Komentar